PTPN V Akan Jual 1,1 Juta Bibit Sawit Unggul ke Masyarakat Lewat Aplikasi

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Shutterstock.

    Shutterstock.

    TEMPO.CO, Jakarta – PT Perkebunan Nusantara V akan menjual 1,1 juta bibit sawit unggul bersertifikat kepada masyarakat selama 2021. Penjualan itu dilakukan melalui aplikasi Sawit Rakyat Online yang bisa diunduh di Playstore.

    “Untuk pertama kalinya dalam sejarah perusahaan, kami putuskan melepas bibit unggul yang selama ini hanya dipergunakan di kebun inti dan kebun plasma,” ujar CEO PTPN V Jatmiko K. Santosa dalam keterangan tertulis, Senin, 15 Februari 2021.

    Saat ini, PTPN V memiliki total 1,5 juta bibit. Jatmiko mengatakan perusahaan memutuskan menjual bibit sawit unggul untuk mencegah masyarakat menanam bibit ilegitim atau palsu serta meningkatkan produktivitas sawit rakyat.

    Berdasarkan Survey Pusat Penelitian Kelapa Sawit (PPKS), 37 persen petani masih menggunakan bibit palsu karena menjadi korban penipuan.

    Sedangkan 14 persen lainnya tergiur harga murah dan 20 persen sisanya tidak mengetahui cara membeli benih yang legal. Selain itu, 12 persen petani membeli bibit palsu karena rumitnya persyaratan untuk membeli bibit sawit legal.

    Sedangkan 10 persen petani mengaku tidak mengetahui lokasi pembelian benih legal dan 4 persen lainnya terkendala alasan keterjangkauan karena jarak tempuh lahan sawit ke produsen benih legal cukup jauh.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ada 17 Hari dalam Daftar Libur Nasional dan Sisa Cuti Bersama 2021

    SKB Tiga Menteri memangkas 7 hari cuti bersama 2021 menjadi 2 hari saja. Pemotongan itu dilakukan demi menahan lonjakan kasus Covid-19.