Proyek Food Estate Prabowo Panen, Hasilnya Bisa 3-4x Lipat

Reporter:
Editor:

Burhan Sholihin

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Salah satu proyek pangan Menteri Pertahanan Prabowo mulai memetik hasil. Jumat 12 Februari Direktur Jenderal Potensi Pertahanan, Mayor Jenderal Dadang Hendrayudha melakukan panen perdan

    Salah satu proyek pangan Menteri Pertahanan Prabowo mulai memetik hasil. Jumat 12 Februari Direktur Jenderal Potensi Pertahanan, Mayor Jenderal Dadang Hendrayudha melakukan panen perdan

    TEMPO.CO, Bekasi - Salah satu program ketahanan pangan yang digagas Menteri Pertahanan Prabowo Subianto atau biasa disebut juga Food Estate, mulai panen, Jumat 12 Februari 2021. Hasil panen perdana padi itu diharapkan bisa memproduksi padi sebanyak 17 ton per hektare, jauh melebihi rata-rata produktivitas sawah petani konvensional yang hanya 7-8 ton per hektare.

    Di proyek percontohan food estate di Cisaat, Kabupaten Bekasi, itu diterapkan sistem pertanian presisi (precision agriculture) seluas 5 hektare (dari total 60 hektare lahan yang tersedia). Lahan itu ditanami aneka komoditas dari padi, jagung, jeruk, kopi, kakao, singkong hingga aneka sayuran.

    Dengan sistem pertanian presisi itu, semua rumpun tanaman dialiri selang yang menyalurkan nutrisi dan air. Teknologi itu bisa menghemat air hingga 40 persen, serta meningkatkan produktivitas tanaman. Di tanah juga dipasangi sensor. Jika padi sudah merasa "kenyang" nutrisi, maka sensor akan memberitahu untuk menghentikan aliran air dan nutrisi.

    Baca juga: Hasil Food Estate di Kalimantan Memuaskan

    “Kami harapkan dengan ujicoba ini publik bisa melihat upaya peningkatan produktivitas pangan dengan teknologi pertanian presisi untuk kelak bisa diterapkan di lahan yang lebih luas dalam mewujudkan ketahanan pangan nasional," kata Menteri Prabowo Subianto.

     Lahan uji coba padi dengan varites Inpago 10 kali ini menempati petak seluas 3.000 meter persegi. Pola tanam padi dengan model pertanian presisi ini memungkinkan jarak tanam menjadi lebih padat sekitar 5 x 5 cm. Bandingkan dengan teknik cocok tanam konvensional yang mencapai 30 x 40 cm.

    Populasi batang padi yang lebih padat di areal tanam dengan sistem pertanian presisi berupa pemasangan pipa-pipa kecil pengantar pupuk dan air (fertigation system pipe), memungkinkan gabah kering panen dalam jumlah berlipat ganda.

    “Prediksi kami bisa mencapai sekitar 3-4 kali lipat dari pola bercocok tanam biasa," kata Direktur Jenderal Potensi Pertahanan, Mayor Jenderal Dadang Hendrayudha, yang hadir pada kegiatan panen perdana di Cisaat, Bekasi.

    Untuk kepentingan ujicoba dan penelitian malai (bulir padi), maka, pihak pelaksana penanaman pertanian presisi dari PT Buwana Selaras Investment (BSI) akan melakukan tindak lanjut untuk proses penelitian kualitas dan kuantitas gabah kering panen yang yang dihasilkan.

    Baca juga: Pemerintah Lanjutkan Program Food Estate

    "Setelah panen ini kami akan lakukan ujicoba penanaman dengan varietas lain untuk mendapatkan hasil terbaik ," ujar Widjajanto yang mewakili tim konsultan penerapan pertanian presisi dari Prancis, Lead Tech International (LTI).

    Teknologi pertanian presisi ini diadopsi Menteri Pertahanan RI ke dalam proyek Food Estate karena sistem ini yang sudah diterapkan di sejumlah negara di Asia, Afrika dan Timur Tengah. Keberhasilan pertanian presisi ini di antaranya berkat penggunaan sejumlah pipa khusus (dripping lines), dan diikuti dengan pemasangan sensor, dan penyediaan ruang kontrol (control room), maka dengan teknologi ini memungkinkan untuk memonitor kebutuhan air hingga pupuk dari setiap tanaman yang termonitor oleh sensor, dan dari permintaan kebutuhan tersebut akan dikirimkan data ke ruang kontrol, lantas melalui algoritma yang bekerja selama 24 jam per hari akan disalurkan kebutuhan air dan pupuk sesuai permintaan tanaman.

    Di Cisaat dalam rangka uji coba Food Estate ini Puslitbang Diklat Agrinas bekerjasama dengan LTI mengembangkan berbagai komoditas di lahan 5 hektar. Di antaranya mencakup 8 unit green house yang berisi aneka sayuran dan buah (melon, kangkong, kalian, cabai, tomat, pakcoy), lahan terbuka berisi padi, singkong, tebu, kapas, jahe merah dan areal perkebunan berisi mangga, jeruk, lemon, alpukat, manggis, kopi, coklat hingga sagu. Tidak kurang dari 26 jenis komoditas telah diujicobakan. Belakangan Agrinas menggandeng BSI dan investor dari PT Pegasus Solusi Pratama untuk meneruskan pengelolaan lahan ujicoba pertanian presisi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Penggerogotan Komisi Antirasuah, Isu 75 Pegawai KPK Gagal Tes Wawasan Kebangsaan

    Tersebar isu 75 pegawai senior KPK terancam pemecatan lantaran gagal Tes Wawasan Kebangsaan. Sejumlah pihak menilai tes itu akal-akalan.