Bos Pertamina Jelaskan Penyebab Tren Volume Impor Premium Menurun

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati bersiap mengisi BBM ke kendaraan pelanggan di SPBU Coco Kuningan, Jakarta, Senin, 3 September 2018. Dalam kegiatan tersebut, Nicke juga memberi sosialisasi kepada pelanggan terkait dengan penerapan penggunaan solar dengan campuran biodiesel 20 persen atau B20 untuk public service obligation atau PSO dan non-PSO. TEMPO/Tony Hartawan

    Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati bersiap mengisi BBM ke kendaraan pelanggan di SPBU Coco Kuningan, Jakarta, Senin, 3 September 2018. Dalam kegiatan tersebut, Nicke juga memberi sosialisasi kepada pelanggan terkait dengan penerapan penggunaan solar dengan campuran biodiesel 20 persen atau B20 untuk public service obligation atau PSO dan non-PSO. TEMPO/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati mengatakan dilihat dari 2018 sampai dengan realisasi 2020, dan target 2021, volume impor premium atau BBM RON 88 memiliki tren menurun.

    "Tahun lalu 60,7 juta barel yang kita impor dan di tahun ini juga akan menurun," kata Nicke dalam rapat dengan komisi VII Dewan Perwakilan Rakyat, Selasa, 9 Februari 2021.

    Penurunan volume impor premium terjadi karena adanya shifting dari Premium ke Pertalite atau RON 90. Di mana, kata dia, untuk Pertalite merupakan campuran antara Premium dengan Pertamax atau RON 92.

    "Karena itu penurunan impor premium, secara volume yang sama, kami menambah volume impor dari Pertamax untuk dicampur jadi Pertalite," kata dia.

    Adapun pada 2018, volume impor Premium sebanyak 57,2 juta barel, pada 2019 sebesar 70,3 juta barel, dan 2020 sebesar 60,7 juta barel. Sedangkan perkiraan 2021 volume impor Premium sebanyak 53,7 juta barel.

    Sedangkan volume impor Pertamax atau sebesar 55,5 juta barel pada 2018, 48,4 juta barel pada 2019, pada 2020 sebesar 37,1 juta barel. Sedangkan rencana volume impor Pertamax 2021 sebesar 59,3.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Studi Ungkap Kecepatan Penyebaran Virus Corona Baru Bernama B117

    Varian baru virus corona B117 diketahui 43-90 persen lebih menular daripada varian awal virus corona penyebab Covid-19.