KNKT Rilis Laporan Awal Investigasi Sriwijaya Air SJ 182 Besok, Nasib CVR?

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO.CO, Jakarta – Komite Nasional Keselamatan Transportasi atau KNKT akan merilis laporan awal investigasi atau preliminary report jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ 182 di perairan Kepulauan Seribu pada Rabu, 10 Februari 2021. Preliminary report disampaikan dalam jangka waktu 30 hari setelah kecelakaan.

    Investigator KNKT Ony Soerjo Wibowo mengatakan sejalan dengan laporan awal, lembaganya masih terus mencari memori kotak hitam cockpit voice recorder atau CVR. “Kami masih berusaha dengan tim penyelam untuk menelusuri puing-puing di bawah air,” tutur Ony kepada Tempo, Selasa, 9 Februari 2021.

    Penemuan memori CVR penting untuk melengkapi data investigasi KNKT. Memori CVR berisi rekaman suara dalam kokpit, termasuk suara pilot dan co-pilot detik-detik sebelum pesawat jatuh ke air.

    Adapun KNKT tidak menetapkan batas waktu pencarian memori CVR. Ony mengatakan timnya akan terus berupaya menemukan alat vital dalam penerbangan tersebut. “Kami berusaha sampai ketemu,” ujarnya.

    Berdasarkan undangan resmi KNKT, preliminary report akan disampaikan pada Rabu siang pukul 14.00 WIB. Laporan ini bakal dilaporkan secara virtual.

    Sesuai dengan hukum Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) Annex 13 dan kebijakan kerja sama antar-negara ASEAN, investigasi KNKT melibatkan investigator asing. Saat ini terdapat dua investigator Singapura yang membantu proses investigasi, yang keduanya berasal dari Transport Safety Investigation Bureau atau TSIB Singapura.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rekor Selama Setahun Bersama Covid-19

    Covid-19 telah bersarang di tanah air selama setahun. Sejumlah rekor dibuat oleh pandemi virus corona. Kabar baik datang dari vaksinasi.