Garuda Indonesia: Dana Talangan Tahap Pertama Sudah Cair

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Direktur Utama PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk Irfan Setiaputra (tengah) bersama enam direktur lainnya dalam acara temu media di kantor Garuda Indonesia, Tangerang, Kamis, 23 Januari 2020. TEMPO/Francisca

    Direktur Utama PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk Irfan Setiaputra (tengah) bersama enam direktur lainnya dalam acara temu media di kantor Garuda Indonesia, Tangerang, Kamis, 23 Januari 2020. TEMPO/Francisca

    TEMPO.CO, Jakarta - PT Garuda Indonesia Tbk. (GIAA) mengklaim dana talangan pada tahap pertama senilai Rp1 triliun sudah mulai mengucur pada pekan lalu. Dengan ini, Garuda berharap fundamental perseroan mulai membaik. 

    “Sudah cair untuk yang tahap pertama ya, mulai pekan lalu,” ujar Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra, Senin 8 Februari 2021.

    Penerbitan Obligasi Wajib Konversi (OWK) yang dilakukan oleh Garuda senilai Rp1 triliun sebagai bagian dari Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) pada dengan tenor selama 3 tahun.

    Penerbitan itu juga sejalan dengan keputusan Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) pada 20 November 2020 lalu yang telah menyetujui penerbitan maksimal nilai maksimal Rp8,5 triliun dengan jangka waktu maksimal instrumen selama 7 tahun.

    Namun, lanjut Irfan, penerbitan Rp1 triliun dengan tenor 3 tahun dilakukan terlebih dahulu setelah melakukan diskusi dengan sejumlah pihak yang meliputi Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Kementerian Keuangan dan Sarana Multi Infrastruktur (SMI) dengan mempertimbangkan kajian pada proyeksi keuangan dan langkah-langkah strategis yang akan ditempuh oleh perseroan pada 2021.

    Hal itu juga termasuk untuk upaya negosiasi lanjutan guna menekan kembali biaya sewa pesawat serta biaya-biaya lainnya pada 2021. Irfan menyebutkan negosiasi akan diberlakukan pada seluruh armada Garuda Indonesia Group karena Garuda Indonesia mengoperasikan sebanyak 142 pesawat dan anak usaha Citilink mengoperasikan 68 pesawat.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Forbes: Ada Perempuan Indonesia yang Lebih Berpengaruh Daripada Sri Mulyani

    Berikut sosok sejumlah wanita Indonesia dalam daftar "The World's 100 Most Powerful Women 2020" versi Forbes. Salah satu perempuan itu Sri Mulyani.