Tim Percepatan Baterai Kendaraan Listrik: Tesla Tertarik Energy Storage System

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Logo Tesla. REUTERS

    Logo Tesla. REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Tim Percepatan Proyek Baterai Kendaraan Listrik masih bernegosiasi dengan beberapa calon mitra untuk menggarap proyek baterai kendaraan listrik di Indonesia. Di antaranya Tesla, perusahaan kendaraan listrik asal Amerika Serikat.

    Ketua Tim Percepatan Proyek Baterai Kendaraan Listrik Agus Tjahajana dalam konferensi pers virtual, Selasa, 2 Februari 2021, mengungkapkan Tesla merupakan satu dari tiga calon mitra yang aktif melakukan komunikasi dengan tim, selain perusahaan baterai asal Cina CATL dan LG Chem asal Korea Selatan.

    "Mengenai Tesla, kita dalam tahap negosiasi. Kita sedang mencari dan ingin mengetahui kira-kira interest (ketertarikan) Tesla apa. Tesla ini agak late comers. Kita sudah maju jauh 5-6 bulan di depan, Tesla baru belakangan masuk, sehingga kita sedang pelajari mereka mau masuknya ke mana. Salah satu yang kami dapat tangkap dari pembicaraan kemarin, Tesla ingin masuk ke ESS (Energy Storage System)," katanya.

    Agus menjelaskan negosiasi juga masih dilakukan dengan dua calon mitra lainnya. Khusus dengan LG, Komisaris Utama MIND ID itu mengatakan perusahaan asal negeri ginseng itu ingin ada jaminan kepastian bahan baku komponen baterai listrik untuk berproduksi.

    "Syarat-syarat yang diminta LG, mereka ingin terjamin selama dia berproduksi, bahan bakunya ada. Saya kira itu sesuatu yang wajar karena semua mitra itu takut, misal 20 tahun, 10 tahun (bahan baku) sudah habis. Maka mereka ingin pastikan bahwa bahan baku itu cukup supaya investasinya tidak sia-sia," katanya.

    Wakil Menteri BUMN Pahala Mansury, dalam kesempatan yang sama, menuturkan untuk bisa mengembangkan industri kendaraan listrik dan baterai kendaraan listrik, Indonesia perlu bermitra dengan pemain global dunia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Data yang Dikumpulkan Facebook Juga Melalui Instagram dan WhatsApp

    Meskipun sudah menjadi rahasia umum bahwa Facebook mengumpulkan data dari penggunanya, tidak banyak yang menyadari jenis data apa yang dikumpulkan.