Sri Mulyani Sebut Beleid Baru Sederhanakan Pajak Pulsa, Begini Penjelasannya

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah calon pembeli franchise di stan bisnis pulsa elektronik pada pameran Franchise  & Business Concept Expo 2009 di Balai Kartini, Jakarta, Jumat (20/2). TEMPO/Yosep Arkian

    Sejumlah calon pembeli franchise di stan bisnis pulsa elektronik pada pameran Franchise & Business Concept Expo 2009 di Balai Kartini, Jakarta, Jumat (20/2). TEMPO/Yosep Arkian

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri keuangan Sri Mulyani Indrawati Peraturan Menteri Keuangan Nomor PMK 06/PMK.03/2021 bertujuan menyederhanakan pengenaan Pajak Pertambahan Nilai dan Pajak Penghasilan, atau PPN dan PPh, atas pulsa, kartu perdana, token listrik, dan voucher. "Dan untuk memberikan kepastian hukum," ujar Sri Mulyani dalam sebuah unggahan di akun @smindrawati, Sabtu dinihari 30 Januari 2021.

    Sri Mulyani mengatakan penyederhanaan dilakukan pada pemungutan PPN untuk pulsa dan kartu perdana, yang hanya sebatas sampai pada distributor tingkat II alias server. Dengan demikian, distributor tingkat pengecer yang menjual kepada konsumen akhir tidak perlu memungut PPN lagi.

    Selanjutnya, untuk token listrik, Sri Mulyani mengatakan PPN tidak dikenakan atas nilai token, melainkan hanya dikenakan atas jasa penjualan atau komisi yang diterima agen penjual.

    Begitu pula pada voucer. Sri Mulyani mengatakan PPN tidak dikenakan atas nilai voucer. "Karena Voucher adalah alat pembayaran setara dengan uang," tutur dia. Ia berujar PPN hanya dikenakan atas jasa penjualan atau pemasaran berupa komisi atau selisih harga yang diperoleh agen penjual.

    Adapun pemungutan PPh Pasal 22 atas pembelian oleh distributor pulsa, dan PPh Pasal 23 atas jasa penjualan/pembayaran agen token listrik dan voucer, kata Sri Mulyani, merupakan pajak di muka bagi distributor atau agen yang dapat dikreditkan atau dikurangkan dalam SPT Tahunan.

    "Jadi tidak benar ada pungutan pajak baru untuk pulsa, kartu perdana, token listrik, dan voucher," ujar Sri Mulyani. "Pajak yang anda bayar juga kembali untuk rakyat dan pembangunan."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kontroversi Perpres Investasi Miras

    Pemerintah terbitkan perpres investasi miras, singkat dan minuman keras. Beleid itu membuka investasi industri minuman beralkohol di sejumlah daerah.