Laba BRI pada 2020 Turun 45,65 Persen Jadi Rp 18,65 Triliun

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gedung BRI di Jendral Sudirman, Jakarta.

    Gedung BRI di Jendral Sudirman, Jakarta.

    TEMPO.CO, Jakarta - PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. atau BRI membukukan total laba bersih konsolidasian sebesar Rp 18,65 triliun pada 2020.

    "Dibanding tahun lalu pasti mengalami penurunan. Kami melakukan restrukturisasi penyelamatan kepada nasabah-nasabah UMKM," kata Direktur Utama BRI Sunarso dalam konferensi pers virtual, Jumat, 29 Januari 2021.

    Perolehan laba bersih Rp 18,65 triliun tersebut lebih rendah 45.65 persen secara year on year dibandingkan dengan periode sama pada 2019 sebesar Rp 34,37 triliun.

    Penurunan itu, kata dia, dipengaruhi adanya tekanan pendapatan. Pendapatan bunga BRI pada 2020 sebesar Rp 116,93 triliun. Nilai itu turun 3,96 persen dibandingkan dengan 2019 yang sebesar Rp 121,76 triliun.

    Pendapatan bunga bersih serta pendapatan premi (beban klaim) bersih sejumlah Rp 80,09 triliun pada 2020, turun dari Rp 82,72 triliun pada 2019.

    "Sedangkan total aset BRI untuk pertama kalinya lebih dari Rp 1.500 triliun," ujarnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Studi Ungkap Kecepatan Penyebaran Virus Corona Baru Bernama B117

    Varian baru virus corona B117 diketahui 43-90 persen lebih menular daripada varian awal virus corona penyebab Covid-19.