Realisasi Investasi Kuartal IV 2020 Naik Jadi Rp 214,7 T, Modal Asing Rp 111,1 T

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bahlil Lahadalia, Ketua Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) mengunjungi pembangunan pabrik Hyundai saat pandemi Corona.

    Bahlil Lahadalia, Ketua Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) mengunjungi pembangunan pabrik Hyundai saat pandemi Corona.

    TEMPO.CO, Jakarta – Badan Koordinasi Penanaman Modal atau BKPM mencatat total realisasi investasi pada kuartal IV mencapai Rp 214,7 triliun. Angka ini tumbuh tipis secara year on year sebesar 3,1 persen.

    “Ini sudah barang tentu naik 2,7 persen dari kuartal III maupun naik pada periode yang sama tahun lalu,” ujar Kepala BKPM Bahlil Lahadalia dalam konferensi pers pada Senin, 25 Januari 2021.

    Total pencapaian investasi pada kuartal terakhir 2020 ditopang penanaman modal asing atau PMA sebesar 51,7 persen dengan nilai Rp 111,1 triliun. Capaian investasi asing pada kuartal ini meningkat 5,5 persen ketimbang 2019.

    Menurut data BKPM, negara sumber investasi asing terbesar tercatat berasal dari Singapura sebesar US$ 2,6 miliar. Kemudian berturut-turut sumber asal modal asing ditempati oleh Cina di posisi kedua sebesar US$ 1,3 miliar; Hong Kong US$ 1,1 miliar; Korea Selatan US$ 0,7 miliar; dan Jepang US$ 0,5 miliar.

    Sedangkan penanaman modal dalam negeri atau PMDN tercatat sebesar 103,6 triliun atau 48,3 persen. Capaian PMDN juga naik ketimbang tahun lalu sebesar 0,7 persen.

    Total realisasi investasi pada kuartal IV berdampak pada penyerapan tenaga kerja sebanyak 294.780 orang. Berdasarkan sebaran bidangnya, investasi mayoritas dibenamkan di sektor transportasi, gudang, dan telekomunikasi sebesar 36,4 triliun. Kemudian di sektor listrik, gas, dan air sebesar Rp 29 triliun.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jangan Unggah Sertifikat Vaksinasi Covid-19 ke Media Sosial

    Menkominfo Johnny G. Plate menjelaskan sejumlah bahaya bila penerima vaksin Sinovac mengunggah atau membagikan foto sertifikat vaksinasi Covid-19.