KNKT Bahas Batas Waktu Pencarian Perekam Suara Kokpit Sriwijaya Air SJ-182

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO.CO, Jakarta - Investigator Kecelakaan Penerbangan Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) Ony Suryo Wibowo menegaskan hingga kini pencarian kotak perekam suara kokpit atau Cockpit Voice Recorder (CVR) Sriwijaya Air SJ-182 masih terus dilakukan sekalipun operasi SAR telah dihentikan pada Kamis. Pasalnya penemuan CVR sangat penting untuk melengkapi hasil investigasi KNKT dalam mengungkap penyebab terjadinya kecelakaan.

    "[Mengenai tenggat waktu] Masih dirapatkan. Kami masih rapat koordinasi dengan seluruh pihak yang terkait dengan proses pencarian termasuk TNI, Basarnas, Kemenhub, dan lainnya," kata Ony kepada Bisnis, Jumat, 22 Januari 2021.

    Sebelumnya, Ketua KNKT Soerjanto Tjahjono menegaskan proses pencarian CVR tetap dilakukan bersama sejumlah unsur terkait baik TNI, Polri, Basarnas, Kementerian Perhubungan, Relawan, dan unsur lainnya.

    Hal serupa juga diungkapkan Kepala Staf Angkatan Laut (KASAL) Laksamana TNI Yudo Margono yang tetap mendukung penuh operasi pencarian dan akan melaporkan jika menemukan jenazah maupun serpihan pesawat.

    Untuk menghormati keluarga korban jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ 182, Kemenhub beserta pihak terkait lainnya melakukan tabur bunga di lokasi jatuhnya pesawat, yakni di perairan Kepulauan Seribu hari ini, Jumat.

    Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi mengumumkan penghentian operasi SAR pencarian dan pertolongan korban mengingat operasi sudah dilakukan selama tujuh hari pada tahap awal. Selanjutnya, operasi diperpanjang sebanyak dua kali dengan masing-masing tiga hari. 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Setahun Pandemi Covid-19, Kelakar Luhut Binsar Pandjaitan hingga Mahfud Md

    Berikut rangkuman sejumlah pernyataan para pejabat perihal Covid-19. Publik menafsirkan deretan ucapan itu sebagai ungkapan yang menganggap enteng.