Cerita Dahlan Iskan Awalnya Enggan ke Rumah Sakit saat Diduga Terkena Covid-19

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dahlan Iskan. TEMPO/Subekti

    Dahlan Iskan. TEMPO/Subekti

    TEMPO.CO, Jakarta - Mantan Menteri Badan Usaha Milik Negara atau BUMN Dahlan Iskan mengaku awalnya tak mau masuk rumah sakit ketika belum dinyatakan positif Covid-19. Pasalnya, dari informasi yang didapatnya, kondisi di rumah sakit justru berbahaya.

    "Toh tidak ada keluhan yang berat. Hanya batuk-batuk kecil. Tidak demam. Sambal istri saya masih terasa pedasnya. Masih menitikkan air liur," tulis Dahlan dalam DI's Way,  Selasa, 12 Januari 2021.

    Tapi karena kedua anaknya memaksa dan memang kebetulan ada satu kamar baru kosong di RS langganan keluarga, Dahlan tak bisa berbuat banyak. Singkat cerita ia kemudian dinyatakan positif Covid-19 dan dirawat di rumah sakit pada hari Senin pekan lalu, 11 Januari 2021.

    Dahlan kemudian menceritakan pengalamannya dalam catatan yang runtut dan panjang. Banyak kisah yang dia tuangkan dalam ceritanya tersebut. Mulai suka duka menjadi pasien hingga petemuannya dengan dokter Hanny Handoko.

    Selama di RS, Dahlan mengaku nyaris tak melakukan banyak kegiatan. Begitu tiba di rumah sakit, ia langsung tidur sembari diinfus vitamin. "Jam 04.00 terbangun. Mau kencing. Saya lihat botol infusnya kosong. Saya hubungi perawat. Diganti infus baru dengan isi yang sama," katanya.

    Pada keesokan pagi harinya, perawat mengecek kondisi badan Dahlan. Dia diperiksa mulai dari tekanan darah hingga suhu badan. Setelah itu, suster mencopot infusnya.

    Ada segmen cerita yang cukup menarik dari rangkaian kisah Dahlan itu terjadi sewaktu dia bertemu dengan Dokter Hanny Handoko. Salah satu dokter ahli paru dari Unair, Surabaya yang pernah memperdalam ilmunya di National University Hospital (NUH) dan Tan Tock Seng Novena.

    Percakapan antara Dahlan dan Dokter Hanny bermula dari rasa penasarannya tentang stetoskop yang digunakan dokter tersebut. Dia heran stetoskop yang digunakan di luar kelaziman.

    Di tengah selang stetoskop, ada seperti power bank ukuran lontong yang belakangan diketahui merupakan booster suara agar suara paru-paru terdengar jelas. Alat buatan Cina ini baru dipakai sejak pandemi Covid-19.

    Ditambah dengan headset yang dihubungkan dengan stetoskop tersebut, dokter bisa mendengarkan suara paru-paru tanpa terhalang APD meskipun telinganya tertutup rapat. 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ada 17 Hari dalam Daftar Libur Nasional dan Sisa Cuti Bersama 2021

    SKB Tiga Menteri memangkas 7 hari cuti bersama 2021 menjadi 2 hari saja. Pemotongan itu dilakukan demi menahan lonjakan kasus Covid-19.