Lion Air dan Garuda Gagal Mendarat di Bandara Pontianak, Apa Sebabnya?

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kecelakaan maskapai Lion Air dari Bandara Soekarno-Hatta yang jatuh di Laut Jawa dan menewaskan 189 orang tersebut juga menggunakan pesawat Boeing 737 Max 8.  TEMPO/Abdi Purmono

    Kecelakaan maskapai Lion Air dari Bandara Soekarno-Hatta yang jatuh di Laut Jawa dan menewaskan 189 orang tersebut juga menggunakan pesawat Boeing 737 Max 8. TEMPO/Abdi Purmono

    TEMPO.CO, Jakarta - Otoritas bandara membenarkan bahwa pesawat Lion Air dan Garuda Indonesia rute Jakarta-Pontianak kemarin gagal mendarat di Bandara Internasional Supadio Pontianak.

    "Memang benar hari ini ada dua maskapai yang dialihkan pendaratan (divert) disebabkan cuaca buruk," kata General Manager PT Angkasa Pura II Cabang Bandara Internasional Supadio Pontianak Eri Brawliantoro di Sungai Raya, Rabu, 13 Januari 2021.

    Eri menyebutkan kedua pesawat itu memiliki kode penerbangan GA 504 milik Garuda Indonesia dan kode penerbangan JT 684 milik maskapai Lion Air. Kedua pesawat terpaksa dialihkan mendarat di bandara lain.

    Lebih jauh Eri menjelaskan yang terjadi kemarin adalah hal lumrah dalam dunia penerbangan karena mengutamakan faktor keselamatan. "Divert (bukan di tujuan semula) dan RTB (Return to Base) atau pesawat yang sudah terbang untuk beberapa saat tetapi kembali lagi ke bandar udara awal atau bandar udara alternatif terdekat karena alasan tertentu," ucapnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Janji Kapolri Baru Listyo Sigit Prabowo: Dari Budaya Polri, FPI, Hingga KPK

    Tempo mencatat sejumlah janji Listyo Sigit Prabowo saat uji kelayakan dan kepatutan calon Kapolri. Termasuk perihal penembakan anggota FPI.