Kedelai Batan Diklaim Tinggi Protein dan Rendah Lemak dibanding Produk Impor

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pekerja tengah menyelesaikan embuatan tempe di Komplek KOPTI Semanan, Kalideres, Jakarta, Kamis, 7 Januari 2021. Secara bersamaan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo meluncurkan operasi pasar untuk menekan harga kedelai di pasaran yang saat ini mengalami kenaikan dan dalam operasi pasar ini, kedelai akan dijual ke pengrajin seharga Rp 8.500 per kilogram (kg) dan diupayakan bertahan selama 100 hari ke depan. Tempo/Tony Hartawan

    Pekerja tengah menyelesaikan embuatan tempe di Komplek KOPTI Semanan, Kalideres, Jakarta, Kamis, 7 Januari 2021. Secara bersamaan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo meluncurkan operasi pasar untuk menekan harga kedelai di pasaran yang saat ini mengalami kenaikan dan dalam operasi pasar ini, kedelai akan dijual ke pengrajin seharga Rp 8.500 per kilogram (kg) dan diupayakan bertahan selama 100 hari ke depan. Tempo/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, JakartaKepala Badan Tenaga Nuklir Nasional (Batan) Anhar Riza Antariksawan mengatakan rata-rata varietas-varietas kedelai unggul yang diciptakan Batan memiliki protein yang lebih tinggi dan lemak yang lebih rendah dibanding kedelai impor

    "Kedelai Batan lebih tinggi protein dibanding kedelai impor," kata Anhar dalam konferensi pers virtual, Jakarta, Rabu 13 Januari 2021.

    Dari hasil penelitian, Anhar menuturkan rata-rata kandungan protein dari varietas kedelai Batan yang sebesar 39,82 persen lebih tinggi dibandingkan kedelai impor yang sebesar 37,1 persen.

    Rata-rata kandungan lemak kedelai Batan sedikit lebih rendah, yakni sebesar 17,61 persen, dibandingkan kedelai impor yang sebesar 19,41 persen.

    Anhar menuturkan hingga saat ini ada 14 varietas kedelai unggul yang telah dikembangkan Batan, yaitu Muria, Tengger, Meratus, Rajabasa, Mitani, Mutiara 1, Mutiara 2, Mutiara 3, Gamasugen 1, Gamasugen 2, Kemuning 1, Kemuning 2, Sugentan 1, dan Sugentan 2.

    Khusus untuk Sugentan 1 dan Sugentan, saat ini sedang menunggu Surat Keputusan Menteri Pertanian. Dua varietas kedelai unggul yang baru itu sudah mendapatkan rekomendasi calon varietas tanaman pangan sebagai varietas unggul dari Tim Penilai Varietas Tanaman Pangan pada Desember 2020.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspada Generalized Anxiety Disorder, Gangguan Kecemasan Berlebihan

    Generalized Anxiety Disorder (GAD) adalah suatu gangguan yang menyerang psikis seseorang. Gangguannya berupa kecemasan dan khawatir yang berlebih.