Bank Mandiri Salurkan Program ATENSI Kemensos

Oleh:
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • INFO BISNIS - Bank Mandiri menyiapkan alat pembayaran non tunai dalam penyaluran bantuan sosial Program Asistensi Rehabilitasi Sosial (ATENSI) dan insentif bagi pendamping Rehabilitasi Sosial (Rehsos) dari Kementerian Sosial. Tujuannya, agar bantuan sosial ini dapat memberikan manfaat yang optimal kepada penerima serta para pendamping Rehabilitasi Sosial. 

    Kerjasama ini dilakukan setelah Kemensos memutuskan untuk menyalurkan bantuan sosial Program ATENSI secara langsung dan memberikan insentif kepada para pendamping Rehsos sebagai bentuk apresiasi atas berbagai aktivitas yang telah dilakukan selama masa pendampingan. Adapun alokasi anggaran program ATENSI tahun ini adalah Rp 340,8 miliar yang akan diberikan kepada 142.000 peserta.

    Untuk itu, Bank Mandiri akan menyiapkan Kartu ATENSI bagi para penerima program yang dapat digunakan untuk mendapatkan pelatihan dan pembekalan di berbagai Balai, Loka di seluruh Indonesia, serta Kartu Anggota co-Branding Mandiri Debit bagi sekitar 3.500 pendamping Rehsos untuk mengakses insentif yang diterima, yaitu sebesar Rp 3 juta  untuk setiap pendamping per bulan. 

    Kerjasama ini bentuk dukungan Bank Mandiri kepada Kemensos dalam meningkatkan kesejahteraan anggota masyarakat yang mendapat stigma tertentu melalui Program ATENSI. 

    "Kami menyadari betapa mulianya program ini bagi anggota masyarakat dengan stigma. Dengan program ini, mereka diberi kesempatan untuk mendapatkan kehidupan yang lebih baik dan lebih layak," ujar Direktur Hubungan Kelembagaan Bank Mandiri Rohan Hafas.

    Rohan mendampingi Mensos Tri Rismaharini dan Dirjen Rehabilitasi Sosial R Harry Hikmat dalam launching Program ATENSI, Kerjasama Insentif dan Kartu Debit Co-Branding Pendamping Rehabilitasi Sosial (Rehsos) melalui Bank Mandiri, di Jakarta, Rabu 13 Januari.

    Untuk memastikan kelancaran program ini, Bank Mandiri juga telah menyiapkan rekening di bagi para peserta Program ATENSI dan para pendamping Rehsos untuk meningkatkan literasi keuangan di masyarakat luas.

    "Kerjasama ini juga diharapkan akan memberi faedah bagi para pendamping karena akan memberikan akses keuangan yang lebih luas, termasuk kredit modal kerja jika ternyata para pendamping tersebut memiliki usaha dan motivasi dalam memberikan pendampingan," katanya.

    Kehadiran Bank Mandiri dalam program ini merupakan realisasi konsistensi dukungan perseroan kepada Kemensos dalam menyalurkan berbagai program bantuan sosial, terutama di masa pandemi. Pada 2020, perseroan telah menyalurkan bantuan senilai total Rp13,5 triliun melalui Program Sembako/BPNT (Bantuan Pangan Non Tunai), Program Keluarga Harapan (PKH) dan Program Bantuan Sosial Tunai.

     “Tahun ini, kami siap menyalurkan bantuan sosial (bansos) senilai total Rp 18,6 triliun, yang terdiri atas PKH kepada sekitar 2,1 juta Keluarga Penerima Manfaat (KPM), dan bansos program Sembako kepada sekitar 4,3 juta KPM," kata Rohan.(*)


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kontroversi Perpres Investasi Miras

    Pemerintah terbitkan perpres investasi miras, singkat dan minuman keras. Beleid itu membuka investasi industri minuman beralkohol di sejumlah daerah.