Kaleidoskop 2020: Ekonomi dalam Angka, Mulai dari APBN hingga Cuan Bisnis

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pergerakan Index Harga Saham Gabungan pada layar monitor di Jakarta, Jumat, 6 November 2020. Indeks harga saham gabungan (IHSG) berpotensi melanjutkan penguatan pada perdagangan Jumat di tengah kenaikan bursa global yang menyambut Pilpres AS 2020. Tempo/Tony Hartawan

    Pergerakan Index Harga Saham Gabungan pada layar monitor di Jakarta, Jumat, 6 November 2020. Indeks harga saham gabungan (IHSG) berpotensi melanjutkan penguatan pada perdagangan Jumat di tengah kenaikan bursa global yang menyambut Pilpres AS 2020. Tempo/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, JakartaSelain fokus pada penanganan pandemi Covid-19,  pemerintah juga bekerja keras menggerakkan ekonomi di tahun ini dengan berbagai kebijakan dan aturan baru. Tak hanya itu, berbagai insentif dan alokasi anggaran dikucurkan agar perekonomian tetap berjalan. 

    Seperti apa dinamika ekonomi dan bisnis di tahun ini yang penuh tantangan? Berikut rangkuman angka 'besar dan kecil' selama tahun ini pada edisi kaleidoskop 2020

    1. APBN Defisit

    Hingga November 2020, total defisit Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara atau APBN sebesar Rp 883,7 triliun atau 5,6 persen terhadap Produk Domestik Bruto atau PDB. Defisit semakin melebar, karena pada Oktober mencapai Rp 682,1 triliun.

    Sebelumnya, pemerintah menaikkan batas aman defisit dari 3 persen menjadi 6,34 persen. Kebijakan ini dilakukan untuk menyesuaikan tekanan ekonomi  akibat pandemi Covid-19.

    2. Pendapatan negara turun

    Realisasi pendapatan negara Rp 1.423 triliun, pada bulan lalu. Nilai ini turun 15,1 persen dibandingkan pada periode tahun lalu. Padahal target dari amanat APBN Rp 2.233 triliun. Capaian ini berbanding terbalik dengan belanja negara yang mencapai Rp 2.306,7 triliun. Lebih tinggi dari periode sebelumnya, Rp 2.046 triliun.

    3. Neraca Perdagangan
    BPS mencatat neraca perdagangan Indonesia surplus US$2,61 miliar secara bulanan pada November 2020. Secara total, neraca perdagangan surplus US$ 19,66 miliar selama tahun ini. Realisasi ini lebih baik dari defisit US$ 3,11 miliar pada Januari-November 2019.

    4. Bunga Acuan
    Rapat Dewan Gubernur (RDG) Bank Indonesia pada 16-17 Desember 2020 memutuskan untuk mempertahankan BI 7-Day Reverse Repo Rate(BI7DRR) sebesar 3,75 persen. Angka ini melanjutkan kebijakan suku bunga rendah sejak awal tahun yang dimulai dari 5 persen. 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sepak Terjang Artidjo Alkostar Si Algojo Koruptor

    Artidjo Alkostar, bekas hakim agung yang selalu memperberat hukuman para koruptor, meninggal dunia pada Ahad 28 Februari 2021. Bagaimana kiprahnya?