Duta Besar Uni Eropa: Potensi perdagangan dan Investasi di Maluku Belum Tergali

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Duta Besar Uni Eropa Bapak Vincent Piket pada konferensi pers virtual EHEF 2020, 18 November 2020/EHEF

    Duta Besar Uni Eropa Bapak Vincent Piket pada konferensi pers virtual EHEF 2020, 18 November 2020/EHEF

    TEMPO.CO, JakartaDuta Besar Uni Eropa untuk Indonesia Vincent Piket mengatakan Provinsi Maluku dan Indonesia bagian timur pada umumnya memiliki potensi yang belum tergali untuk perdagangan dan investasi yang lebih besar dengan Eropa. 

    Dubes Vincent menyatakan Uni Eropa ingin meningkatkan perdagangan dengan Indonesia. Salah satunya dengan Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif (CEPA) yang saat ini tengah dirundingkan. 

    "Nanti, setelah dirampungkan, akan meningkatkan perdagangan dan memfasilitasi investasi bagi kedua belah pihak. Ini akan mampu menciptakan lapangan kerja dan mendukung pertumbuhan ekonomi.” katanya dia melalui siaran pers, Kamis 24 Desember 2020.

    Menurut dia, selama lebih dari 30 tahun, Uni Eropa telah bermitra dengan Indonesia untuk melaksanakan prioritas bersama, termasuk perdagangan dan investasi. Tahun lalu, Uni Eropa meluncurkan program lima tahun yaitu ARISE+ Indonesia Trade Support Facility senilai 15 juta euro.

    Program ini memberikan dukungan teknis kepada pemerintah Indonesia dan perusahaan-perusahaan untuk meningkatkan kapasitas ekspornya dan memenuhi aturan dan standar perdagangan internasional.

    ”Termasuk dalam program ini adalah bantuan penanganan masalah Sanitary and Phythosanitary (SPS) di bidang perikanan dan pala, dua sektor penting di Provinsi Maluku,” katanya.

    Vincent juga mengatakan ikan dan udang merupakan komoditas ekspor terbesar Maluku. Pada periode Januari-Oktober 2020 nilai ekspornya mencapai 37,25 juta dolar AS, atau setara dengan 74,21 persen dari total ekspor provinsi ini.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketentuan THR Ramadan 2021: Tidak Boleh Dicicil

    Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah telah mengeluarkan edaran THR Ramadan 2021 yang mewajibkan perusahaan membayarnya sesuai dengan undang-undang.