Pelabuhan Patimban Resmi Beroperasi, Ridwan Kamil Lempar Pantun untuk Jokowi

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil (tengah) mengatakan, Pemerintah Provinsi Jawa Barat akan menggabungkan tiga kawasan yaitu Patimban, Kertajati dan Cirebon menjadi kawasan khusus yang diberi nama Segitiga Rebana.

    Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil (tengah) mengatakan, Pemerintah Provinsi Jawa Barat akan menggabungkan tiga kawasan yaitu Patimban, Kertajati dan Cirebon menjadi kawasan khusus yang diberi nama Segitiga Rebana.

    TEMPO.CO, Jakarta - Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil melontarkan pantun untuk Presiden Joko Widodo alias Jokowi dan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi dalam acara soft launching Pelabuhan Patimban, Ahad, 20 Desember 2020. Ia berujar pantun tersebut dilontarkan ungkapan bangganya atas beroperasinya pelabuhan anyar di utara Jawa Barat itu.

    "Sedikit rasa bangga saya, saya sampaikan sedikit pantun. 'Ada nasi isi sarden dan ikan sepat. Sayurnya kangkung kulup mengundang selera. Kami sangat mengapresiasi visi presiden yang hebat. Kami pun bangga kinerja Menhub yang luar biasa'," kata Ridwan Kamil yang akrab dipanggil Kang Emil itu.

    Ridwan bangga dengan dioperasikannya Pelabuhan Patimban tersebut. Sebab, pelabuhan itu akan menjadi cikal bakal kawasan metropolitan Rebana. Kawasan tersebut akan terdiri dari 13 kota industri baru.

    Kalau kawasan metropolitan Rebana berhasil dengan Patimban sebagai cikal bakalnya, kata Emil, maka 4,3 juta pekerjaan akan tercipta dalam 15 tahun ke depan. "Dan memberikan tambahan pertumbuhan ekonomi sampai 4 persen untuk provinsi Jawa Barat yang akan mendorong pertumbuhan ekonomi nasional," ujar dia.

    Karena itu, Ridwan mendoakan rencana itu diberi kelancaran ke depannya. Ia memastikan akan terus mendukung pembangunan tahap-tahap selanjutnya.

    "Sehingga, keberhasilan Patimban akan menjadi keberhasilan kita semua dan konsep bapak terkait super koridor Jawa bagian utara juga disukseskan Patimban," katanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Satu Tahun Bersama Covid-19, Wabah yang Bermula dari Lantai Dansa

    Genap satu tahun Indonesia menghadapi pandemi Covid-19. Kasus pertama akibat virus corona, pertama kali diumumkan pada 2 Maret 2020.