Cegah Perang Promo, Asosiasi Startup: Jumlah Ideal Platform Dompet Digital RI 3

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi dompet digital. TEMPO/Nufus Nita Hidayati

    Ilustrasi dompet digital. TEMPO/Nufus Nita Hidayati

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Umum Asosiasi Startup Teknologi Indonesia (Atsindo) Handito Joewono menilai jumlah platform dompet digital di Indonesia terlalu banyak sehingga menyebabkan perang promo. Idealnya, jumlah pemain dompet digital di Tanah Air cukup tiga perusahaan saja.

    Handito mengatakan kompetisi dompet digital merupakan kompetisi padat modal. Selain teknologi yang andal, dibutuhkan dana yang besar untuk mengembangkan platform dompet digital.

    Perusahaan dengan modal paling besar berpeluang untuk memenangi persaingan. Dia berpendapat dari belasan platform dompet digital yang terdapat di Indonesia, hanya 1-2 perusahaan saja yang akan menguasai pasar dompet digital.

    "Akhirnya yang besar yang menang, itu tidak bisa dihindarkan kalau bicara yang besar maksimum 2 atau justru 1 saja, platform digital lainnya hanya menjadi pengikut,” kata Handito kepada Bisnis.com, Minggu (29/11/2020).

    Di samping itu, menurut Handito, idealnya jumlah pemain dompet digital di Tanah Air hanya tiga platform saja yang berasal dari ekosistem BUMN, perbankan, dan non-perbankan.

    Handito menyarankan platform digital yang masih kecil, tidak terlalu memaksakan diri untuk tumbuh cepat dengan menebar promo. Pasalnya, lawan yang hadapi sangat besar dan keberlanjutan bisnis perusahaan juga harus diperhatikan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rekor Selama Setahun Bersama Covid-19

    Covid-19 telah bersarang di tanah air selama setahun. Sejumlah rekor dibuat oleh pandemi virus corona. Kabar baik datang dari vaksinasi.