Per Januari 2021, Uni Eropa Bakal Izinkan Boeing 737 Max Kembali Terbang

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Puluhan pesawat Boeing 737 MAX yang dilarang terbang terlihat diparkir di Bandara Internasional Grant County di Moses Lake, Washington, AS 17 November 2020. Boeing 737 Max adalah pesawat terlaris di dunia. REUTERS/Lindsey Wasson

    Puluhan pesawat Boeing 737 MAX yang dilarang terbang terlihat diparkir di Bandara Internasional Grant County di Moses Lake, Washington, AS 17 November 2020. Boeing 737 Max adalah pesawat terlaris di dunia. REUTERS/Lindsey Wasson

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Badan Keselamatan Penerbangan Eropa Patrick Ky menyatakan pihaknya kemungkinan bakal menyetujui Boeing 737 Max terbang kembali pada Januari 2021.

    Dilansir Bloomberg, keputusan otoritas keselamatan penerbangan Eropa itu dikeluarkan setelah melakukan serangkaian penelitian dan tes terbang. Hasilnya, pabrikan pesawat asal Amerika Serikat tersebut telah memperbaiki kekurangan, yang menjadi penyebab kecelakaan fatal di Indonesia dan Ethiopia.

    "Seluruh hasil pemeriksaan menunjukkan bahwa pesawat (737 Max) dapat kembali terbang. Sepertinya kami akan mengadopsi keputusan yang memberikan ruang untuk 737 Max kembali beroperasi pada Januari tahun depan," kata Patrick Ky saat diwawancarai oleh LaTribune.fr, Sabtu, 21 November 2020.

    Dengan mengantongi izin dari otoritas Uni Eropa tersebut, Boeing akan dapat kembali mengembalikan pesawat 737 Max-nya beroperasi di luar wilayah Amerika Serikat. Sebelumnya, Federal Aviation Administration (FAA) memberikan izin final untuk 737 Max kembali terbang minggu ini.

    Lampu hijau dari Uni Eropa akan membuka jalan bagi Boeing untuk memulai pengiriman pesawat ke wilayah tersebut kepada konsumen besar, termasuk Ryanair.

    Sebelumnya, Ky telah memberikan sinyal pada Oktober 2020 dengan menyatakan bahwa dia puas dengan perubahan yang dilakukan oleh Boeing kepada 737 Max setelah dua kecelakaan tragis yang hanya berselang lima bulan. Dalam kecelakaan yang melibatkan pesawat ini, 346 meninggal dunia dan mengakibatkan 737 Max dilarang terbang sejak Maret 2019.

    Izin terbang kembali dari regulator Eropa dinilai menjadi kunci bagi Boeing untuk kembali mendapatkan dukungan global, terlebih krisis Boeing 737 Max mencoreng reputasi FAA sebagai pemimpin dalam bidang keselamatan penerbangan. "Hal yang pasti berubah adalah cara kami memberikan sertifikasi kepada Boeing. Seharusnya tidak diperlukan lagi proses sertifikasi yang panjang," jelas Ky.

    Badan Keselamatan Penerbangan Eropa nantinya akan menggunakan asesment tersendiri dalam penilaian sistem keselamatan. Otoritas itu juga akan meminta evaluasi pemeriksaan lebih awal dari ketentuan sebelumnya dalam proses sertifikasi.

    BISNIS

    Baca: Larangan Terbang Boeing 737 Max Dicabut, Kemenhub: Tidak Langsung Bisa Digunakan


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspada Generalized Anxiety Disorder, Gangguan Kecemasan Berlebihan

    Generalized Anxiety Disorder (GAD) adalah suatu gangguan yang menyerang psikis seseorang. Gangguannya berupa kecemasan dan khawatir yang berlebih.