Pengelola Destinasi Superpremium Pulau Komodo Akan Diserahkan ke BUMD

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kadal raksasa komodo di Taman Nasional Komodo. Dok. Kemenparekraf

    Kadal raksasa komodo di Taman Nasional Komodo. Dok. Kemenparekraf

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Biro Humas dan Protokol Setda Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) Marius Ardu Jelamu mengatakan operator pengelola Pulau Komodo kemungkinan bakal diserahkan ke BUMD, yakni PT Flobamara.

    “BUMD akan bekerja sama dengan pihak lain atau swasta untuk nantinya mengelola Pulau Komodo,” tutur Marius saat dihubungi Tempo pada Selasa, 27 Oktober 2020.

    Meski demikian, Flobamara saat ini belum memegang izin konsesi pengelolaan destinasi. Perusahaan milik daerah juga belum memiliki rekanan atau mitra untuk mengembangkan kawasan wisata tersebut.

    Dalam rancangan pembangunannya, Pulau Komodo akan dibentuk sebagai wisata berkonsep super-premium. Wisata dengan kunjungan terbatas ini mematok tarif tiket masuk bagi wisatawan hingga US$ 1.000. Wisatawan yang masuk rencananya mesti mengantongi kartu keanggotaan.

    Pengembangan Pulau Komodo saat ini sedang berjalan dan meliputi penataan sisi lanskap darat serta laut. “Desainnya, nanti wisawatan tidak lagi mendekati komodo, tapi bisa dilihat dari ruangan ranger,” kata Marius. Marius mengatakan ruang lingkup pemegang izin pembangunan Taman Nasional Komodo masih bersifat konkuren atau bersama.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jejak Pelaku Teror Kekerasan di Desa Lembantongoa

    Aksi teror kembali terjadi di Desa Lembantongoa, Sigi, Sulawesi Tengah, terjadi pada Jumat, 27 November 2020.