Risiko Deflasi Berturut-turut: Ekonomi Melemah, Resesi hingga Depresi Ekonomi

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Bhima Yudhistira Adinegara memperkirakan sektor industri makanan dan minuman tumbuh di atas 10 persen tahun depan. Sektor ini akan terdorong belanja politik hingga 2019 mendatang. TEMPO/Tony Hartawan

    Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Bhima Yudhistira Adinegara memperkirakan sektor industri makanan dan minuman tumbuh di atas 10 persen tahun depan. Sektor ini akan terdorong belanja politik hingga 2019 mendatang. TEMPO/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Badan Pusat Statistik (BPS) mengumumkan deflasi kembali terjadi pada Indeks Harga Konsumen (IHK) September 2020, yaitu sebesar 0,05 persen secara month-to-month (mtm). Ini deflasi tiga kali berturut-turut sejak Juli 2020, .

    Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Bhima Yudhistira menuturkan deflasi terjadi karena adanya penurunan beberapa harga komoditas pangan. Sementara itu, dari sisi permintaan, konsumsi masyarakat juga masih rendah sehingga produsen mengalami kelebihan pasokan di pasar.

    "Jika deflasi terus terjadi secara kontinu maka dikhawatirkan pertumbuhan ekonomi hingga kuartal IV akan mengalami tekanan khususnya konsumsi rumah tangga dan investasi," katanya kepada Bisnis, Kamis 1 September 2020.

    Deflasi yang terjadi selama 3 bulan secara berturut-turun menunjukkan ancaman resesi ekonomi semakin nyata pada kuartal III/2020.

    Dari sisi permintaan, daya beli masyarakat terlihat terus menurun. Hal ini terlihat dari pergerakan inflasi inti yang turun, baik secara bulanan maupun tahunan. Sejak Maret 2020, inflasi inti sudah menunjukkan tren yang menurun.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tips untuk menjaga anak sekolah daring saat Covid-19

    Belajar secara daring dari rumah di masa pandemi Covid-19 menjungkirbalikkan keseharian anak-anak.