Tol Cisumdawu Dinilai Akan Dongkrak Lalu Lintas Barang Industri di Jawa Barat

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pekerja memasang pembatas jalan pada proyek Jalan Tol Cileunyi-Sumedang-Dawuan (Cisumdawu) seksi I di Jatinangor, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat, Jumat, 28 Februari 2020. Komisi IV DPRD Provinsi Jawa Barat menargetkan pembangunan Jalan Tol Cisumdawu seksi 1 hingga 3  sepanjang 33 Km dapat digunakan untuk fungsional arus mudik dan balik pada Hari Raya Idul Fitri 2020 mendatang. ANTARA

    Pekerja memasang pembatas jalan pada proyek Jalan Tol Cileunyi-Sumedang-Dawuan (Cisumdawu) seksi I di Jatinangor, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat, Jumat, 28 Februari 2020. Komisi IV DPRD Provinsi Jawa Barat menargetkan pembangunan Jalan Tol Cisumdawu seksi 1 hingga 3 sepanjang 33 Km dapat digunakan untuk fungsional arus mudik dan balik pada Hari Raya Idul Fitri 2020 mendatang. ANTARA

    TEMPO.CO, Jakarta – Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat mengebut pengerjaan  Jalan Tol Cileunyi - Sumedang -  Dawuan (Tol Cisumdawu) di Jawa Barat agar bisa dioperasikan sebagian sebelum akhir tahun ini.

    Proyek jalur bebas hambatan sepanjang 61 kilometer itu ditargetkan bisa mendongkrak pergerakan barang dari tiga daerah pusat industri, yaitu Cirebon, Subang, dan Majalengka, serta menjadi salah satu penunjang super koridor Pantai Utara Jawa.

    Kepala Badan Pengatur Jalan Kementerian PUPR, Danang Parikesit, mengatakan setidaknya dua seksi pertama ruas tersebut ditargetkan kelar pada kuartal IV 2020. “Pertama seksi 1 dan 2 yang merupakan porsi pemerintah, bila memungkinkan sekaligus seksi 3,” ucapnya kepada Tempo, Selasa 18 Agustus 2020.

    Ruas Cisumdawu resmi masuk jajaran proyek strategis nasional (PSN) sejak 2018 lalu, melalui Peraturan Presiden Nomor 56 Tahun 2018. Ruas yang investasinya menembus Rp 8 triliun ini diproyeksikan menjadi jalan tembus trafik barang dari sejumlah PSN Jawa Barat lainnya, seperti Pelabuhan Patimban di Subang dan Bandara Kertajati di Majalengka.

    Dalam pengembangannya, pemerintah kebagian menggarap kontruksi seksi 1 dan seksi 2 sepanjang 29 kilometer, sedangkan seksi 3 - 6 sejauh 32,8 kilometer dikerjakan oleh konsorsium PT Citra Karya Jabar Tol (CKJT).


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.