Minggu, 20 September 2020

Jokowi: Hilirisasi Bahan Mentah Terus Dilakukan Besar-besaran

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo menyampaikan pidato dalam rangka penyampaian laporan kinerja lembaga-lembaga negara dan pidato dalam rangka HUT ke-75 Kemerdekaan RI pada sidang tahunan MPR dan Sidang Bersama DPR-DPD di Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat, 14 Agustus 2020. ANTARA/Akbar Nugroho Gumay

    Presiden Joko Widodo menyampaikan pidato dalam rangka penyampaian laporan kinerja lembaga-lembaga negara dan pidato dalam rangka HUT ke-75 Kemerdekaan RI pada sidang tahunan MPR dan Sidang Bersama DPR-DPD di Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat, 14 Agustus 2020. ANTARA/Akbar Nugroho Gumay

    TEMPO.CO, JakartaPresiden Joko Widodo atau Jokowi mengatakan pemerintah akan terus menggenjot hilirisasi bahan-bahan mentah di Tanah Air. Misalnya, dengan mengolah batu bara menjadi methanol dan gas.

    Selain itu, beberapa kilang dibangun untuk mengolah minyak mentah menjadi minyak jadi, dan sekaligus menjadi penggerak industri petrokimia yang memasok produk industri hilir bernilai tambah tinggi.

    "Hilirisasi bahan mentah yang lain juga terus dilakukan secara besar-besaran," ujar Jokowi saat membaca pidato pada Sidang Tahunan Majelis Permusyawaratan Rakyat di Kompleks Parlemen, Jumat, 14 Agustus 2020.

    Di samping itu, Jokowi mengatakan saat ini bijih nikel juga telah bisa diolah menjadi ferro nikel, stainless steel slab, lembaran baja, dan dikembangkan menjadi bahan utama untuk baterai lithium. Hilirisasi produk tersebut, menurut dia akan bisa memperbaiki defisit transaksi berjalan Indonesia.

    "Ini juga meningkatkan peluang kerja, dan mulai mengurangi dominasi energi fosil," kata Jokowi. Selain itu, upaya ini pun diyakini bisa membuat posisi Indonesia menjadi sangat strategis dalam pengembangan baterai lithium, mobil listrik dunia, dan produsen teknologi di masa depan.

    Terkait kemandirian energi, Jokowi mengatakan salah satu upaya yang telah berjalan antara lain PT Pertamina (Persero) telah bekerja sama dengan para peneliti untuk menciptakan katalis untuk pembuatan D100.

    D100 adalah bahan bakar diesel yang seratus persen dibuat dari minyak kelapa sawit. Bahan bakar tersebut saat ini sedang diuji produksi di dua kilang milik perseroan. "Ini akan menyerap minimal 1 juta ton sawit produksi petani untuk kapasitas produksi 20 ribu barel per hari," ujar Jokowi.

    Jokowi mengatakan pada tahun 2019 Indonesia sudah berhasil memproduksi dan menggunakan B20, bahan bakar dengan campuran minyak sawit 20 persen. Upaya itu diteruskan pada tahun 2020 dengan penerapan B30, yaitu dengan kandungan minyak sawit 30 persen. "Sehingga kita mampu menekan nilai impor minyak kita di tahun 2019."

    Baca juga: Jokowi: Kemunduran Ekonomi Negara Besar Jadi Momentum RI Kejar Ketertinggalan


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    7 Manfaat Telur Ayam Kampung

    Sejumlah manfaat terlur ayam kampung dapat diperoleh oleh mereka yang mengkonsumsinya. Salah satunya, secara tak langsung menurunkan berat badan.