Minggu, 20 September 2020

Jokowi Klaim Bahan Bakar D100 Bisa Serap 1 Juta Ton Sawit Petani

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo tiba di lokasi sidang tahunan MPR dan Sidang Bersama DPR-DPD di Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat, 14 Agustus 2020. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay

    Presiden Joko Widodo tiba di lokasi sidang tahunan MPR dan Sidang Bersama DPR-DPD di Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat, 14 Agustus 2020. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay

    TEMPO.CO, JakartaPresiden Joko Widodo atau Jokowi mengatakan pemerintah terus membangun kemandirian energi Tanah Air melalui berbagai upaya. Yang teranyar, ia mengatakan PT Pertamina (Persero) telah bekerja sama dengan para peneliti untuk menciptakan katalis untuk pembuatan D100.

    D100 adalah bahan bakar diesel yang seratus persen dibuat dari minyak kelapa sawit. Bahan bakar tersebut saat ini sedang diuji produksi di dua kilang milik perseroan. "Ini akan menyerap minimal 1 juta ton sawit produksi petani untuk kapasitas produksi 20 ribu barel per hari," ujar dia saat membaca pidato pada Sidang Tahunan Majelis Permusyawaratan Rakyat di Kompleks Parlemen, Jumat, 14 Agustus 2020.

    Jokowi berujar pada tahun 2019 Indonesia sudah berhasil memproduksi dan menggunakan B20, bahan bakar dengan campuran minyak sawit 20 persen. Upaya itu diteruskan pada thun 2020 dengan penerapan B30, yaitu dengan kandungan minyak sawit 30 persen. "Sehingga kita mampu menekan nilai impor minyak kita di tahun 2019."

    Sebelumnya,PT Pertamina (Persero) menyatakan siap untuk mengembangkan bahar bakar dari 100 persen sawit untuk jenis bensin dan avtur. VP Corporate Communication Pertamina Fajriyah Usman mengatakan Pertamina telah memiliki kesiapan baik secara bahan baku, teknologi, serta infrastruktur untuk pengembangan itu. Adapun, pada saat ini Pertamina masih pada tahap uji coba dengan co-processing di Kilang Cilacap pada Desember 2020.

    Secara teknis, kata Fajriyah, pembuatan bensin hijau dan avtur hijau pada prinsipnya tidak jauh berbeda dengan pengolahan green diesel (D-100) dengan mengolah refined, bleached, and deodorized palm oil (RBDPO) dengan Katalis Merah Putih yang diproduksi dengan bekerja sama dengan Institut Teknologi Bandung.

    Dia menjelaskan, pemerintah telah menyatakan dukungannya agar Pertamina pengembangan green gasoline dan green avtur bisa direalisasikan lebih lanjut. “Pertamina sudah membuktikan bahwa kilang siap, katalis siap. Tinggal diskusi lebih lanjut untuk keekonomian karena perlu dukungan para stakeholder,” katanya, Senin, 20 Juli 2020.

    BISNIS

    Baca juga: Jokowi: Kemunduran Ekonomi Negara Besar Jadi Momentum RI Kejar Ketertinggalan


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    7 Manfaat Telur Ayam Kampung

    Sejumlah manfaat terlur ayam kampung dapat diperoleh oleh mereka yang mengkonsumsinya. Salah satunya, secara tak langsung menurunkan berat badan.