IHSG Jeblok 2,6 Persen, Investor Asing Ramai-ramai Lepas Saham Rp 583,28 Miliar

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Karyawan tengah melintas di depan layar pergerakan saham di Bursa Efek Indonesia, Selasa, 21 Juli 2020. Pergerakan IHSG berakhir naik tajam 1,26 persen atau 63,6 poin ke level 5.114,71 pada perdagangan hari ini. TEMPO/Tony Hartawan

    Karyawan tengah melintas di depan layar pergerakan saham di Bursa Efek Indonesia, Selasa, 21 Juli 2020. Pergerakan IHSG berakhir naik tajam 1,26 persen atau 63,6 poin ke level 5.114,71 pada perdagangan hari ini. TEMPO/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Indeks Harga Saham Gabungan atau IHSG berada di zona merah pada awal perdagangan di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada hari ini, Senin, 3 Agustus 2020.

    Melansir data RTI, pada pukul 9.50 WIB, IHSG melemah 2,6 persen atau 133,86 poin menjadi 5.015,76. Padahal sebelumnya IHSG sempat bergerak di rentang 5.015,53 - 5.157,27.

    Sebanyak 106 saham melaju di zona hijau dan 185 saham di zona merah. Sedangkan 142 saham lainnya stagnan. Adapun nilai transaksi hingga saat ini mencapai Rp 904,2 miliar dengan volume 839,2 juta saham.

    Direktur PT Indosurya Bersinar Sekuritas William Surya Wijaya mengatakan pola gerak IHSG sedang berusaha keluar dari rentang konsolidasi wajar dan terlihat sedang berusaha menembus level resisten terdekat. Ia menyebutkan, rilis kinerja emiten semester pertama akan turut mewarnai pergerakan IHSG hingga beberapa saat mendatang.

    Selain itu, kata dia, tingkat inflasi yang akan rilis pada hari ini disinyalir masih berada dalam keadaan stabil akan turut menjadi sentimen bagi pergerakan IHSG. "Hari ini IHSG berpotensi bergerak dalam rentang yang cukup terbatas," kata William dalam keterangan tertulis, Senin, 3 Agustus 2020. Ia pun memperkirakan IHSG bergerak pada kisaran level 4.821 hingga 5.188.

    Jebloknya IHSG pada perdagangan hari ini seiring dengan tingginya net sell asing setelah merespons rilis data Purchasing Managers' Index PMI Indonesia. Sejumlah saham berkapitalisasi jumbo yang mengalami aksi jual menjadi penekan utama IHSG. Saham PT Bank Central Asia Tbk. (BBCA) misalnya terkoreksi 2,16 persen menjadi Rp 30.525.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    7 Manfaat Telur Ayam Kampung

    Sejumlah manfaat terlur ayam kampung dapat diperoleh oleh mereka yang mengkonsumsinya. Salah satunya, secara tak langsung menurunkan berat badan.