Langkah Matahari di Tengah Pandemi: Tutup 6 Gerai, Buka 3 yang Baru

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pengunjung berbelanja di Matahari Department Store yang menggelar diskon besar-besaran sebelum tutup, di Pasaraya Blok M, Jakarta, Senin, 18 September 2017. Matahari Department Store menutup empat storenya di Pasaraya Manggarai, Pasaraya Blok M, Taman Anggrek dan  Lombok City Center. TEMPO/Tsarina Maharani

    Pengunjung berbelanja di Matahari Department Store yang menggelar diskon besar-besaran sebelum tutup, di Pasaraya Blok M, Jakarta, Senin, 18 September 2017. Matahari Department Store menutup empat storenya di Pasaraya Manggarai, Pasaraya Blok M, Taman Anggrek dan Lombok City Center. TEMPO/Tsarina Maharani

    TEMPO.CO, Jakarta - Emiten retail PT Matahari Department Store Tbk (LPPF) menutup gerai yang berkinerja kurang baik akibat dari pandemi Covid-19.

    CEO dan Wakil Presiden Direktur Matahari Department Store Terry O'Connor mengatakan mengingat terjadinya pandemi Covid-19 serta upaya perseroan untuk merestrukturisasi bisnis, pihaknya memutuskan untuk mempercepat penutupan gerai yang berkinerja kurang baik.

    “Sampai saat ini, kami telah menutup enam gerai format besar pada tahun 2020. Pada saat yang sama, kami membuka satu gerai baru di Palembang pada Mei 2020, dan dua gerai baru di kota Depok dan Tangerang pada Juli 2020,” ujarnya dikutip dari siaran pers, Sabtu, 1 Agustus 2020.

    Penambahan gerai tersebut menjadikan jumlah gerai format besar perseroan menjadi 154 gerai, sehingga perseroan bermaksud mengakhiri tahun ini dengan portofolio sekitar 150 gerai format besar yang menguntungkan.

    Terry menambahkan, selama penutupan sementara yang disebabkan oleh pandemi, saluran penjualan daring Matahari menjadi fokus operasional perseroan. Hal ini terlihat dari penjualan dari segmen lain-lainnya yang melonjak 215,85 persen secara tahunan menjadi Rp 778 miliar.

    Berdasarkan publikasi laporan keuangan per 30 Juni 2020 yang diunggah perseroan di laman keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia, Kamis (30/7/2020), Matahari mencatatkan penurunan pendapatan bersih 62,12 persen secara tahunan menjadi Rp 2,25 triliun.

    Sepanjang paruh pertama 2020, pertumbuhan same store sales growth (SSSG) tergerus hingga 62,9 persen disebabkan penurunan pos yang sama pada kuartal II 2020 yakni 83,7 persen.

    Adapun, berdasarkan segmennya, pendapatan dari penjualan produk eceran di wilayah Jawa masih menjadi penopang bisnis perseroan.

    Melalui rilis persnya, manajemen menyatakan pandemi Covid-19 telah secara signifikan berdampak pada operasi emiten berkode saham LPPF tersebut pada kuartal kedua tahun ini.

    Sebagai tindak lanjut, emiten yang tergabung dalam Grup Lippo tersebut mengambil langkah pengurangan biaya secara menyeluruh, termasuk upaya untuk memperoleh keringanan sewa, yang telah menghasilkan penurunan pengeluaran operasional sebesar 53,8 persen pada kuartal kedua.

    Pada saat yang sama, Matahari meningkatkan pinjaman menjadi Rp 2,07 triliun sebagai dukungan untuk pembayaran kepada pemasok.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Inpres Jokowi Mencampur Militer dengan Sipil dalam Penerapan Protokol Kesehatan

    Melalui Inpres Nomor 6 Tahun 2020, Jokowi menginstruksikan Panglima TNI dan Kapolri untuk membantu penerapan protokol kesehatan menghadapi Covid-19.