Kemenhub Perketat Pengawasan Protokol Arus Balik Hari Ini

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Beberapa skenario disiapkan untuk mengantisipasi kemacetan pada arus mudik dan balik Idul Adha.

    Beberapa skenario disiapkan untuk mengantisipasi kemacetan pada arus mudik dan balik Idul Adha.

    TEMPO.CO, Jakarta – Kementerian Perhubungan (Kemenhub) memperketat pengawasan protokol kesehatan dan sirkulasi kendaraan saat arus balik Hari Raya Idul Adha 1441 Hijriah pada Ahad mendatang. Direktur Jenderal Perhubungan Darat, Budi Setiyadi, mengatakan pergerakan masyarakat melalui angkutan umum dan pribadi ke luar kawasan perkotaan, terutama dari Jakarta dan sekitarnya, masih merata sejak 27-30 Juli sehingga tak memicu penumpukan.

    Puncak arus bahkan sudah terjadi pada Kamis malam lalu. “Saat berangkat protokol Covid masih bisa diawasi dengan baik. Fokus sekarang justru saat semua kembali pada Ahad,” ujarnya kepada Tempo, Jumat 31 Juli 2020.  

    Dia memastikan pelonggaran larangan bepergian di masa Idul Adha yang beririsan dengan akhir pekan ini sudah melalui pertimbangan matang. Alasan pertama, menurut Budi, adalah karena periode libur yang lebih pendek dibandingkan Lebaran. “Minat pulang kampung dan perjalanan jauh tidak besar, hanya untuk lokasi yang dekat,” ucap Budi.

    Pemerintah pun tak ingin distribusi logistik di akses keluar masuk kota terganggu jika ada larangan baru yang membutuhkan penyesuaian. Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi pun sebelumnya memastikan tak ada larangan mudik seperti saat Idul Fitri pada akhir Mei lalu.

    Sebagai gantinya, operator transportasi diawasi agar tak melanggar Permenhub Nomor 41 Tahun 2020 yang membatasi keterisian armada dan mewajibkan penumpang menyiapkan dokumen bukti kesehatan, mulai dari hasil tes polymerase chain reaction (PCR) atau bukti tes rapid yang berlaku selama 14 hari.

    Dia pun tak menampik adanya lonjakan penumpang pada libur kali ini. “Kami antisipasi simpul transportasi, jalan nasional dan tol, serta daerah wisata karena long weekend,” ucapnya, Selasa lalu.

    Contoh lonjakan di moda angkutan darat dapat terlihat dari volume keberangkatan penumpang bus Terminal Pulogebang di Jakarta Timur. Di masa transisi pasca pembatasan berskala besar (PSBB), kata Budi Setiyadi, arus penumpang dari lokasi tersebut hanya berkisar 40-50 penumpang per hari, namun kini menjadi lebih dari 1.500 penumpang per hari.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kamala Harris, Senator yang Dikecam Donald Trump, Jadi Pilihan Joe Biden

    Calon Presiden AS Joe Biden memilih Senator California Kamala Harris sebagai calon wakilnya. Pilihan Biden itu mengejutkan Donald Trump.