PT Bungasari Ekspor 4000 Ton Produk Jagung ke Cina-Filipina

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo mengenakan kalung bertuliskan anti virus corona saat rapat kerja dengan Komisi IV DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa 7 Juli 2020. Rapat itu membahas program strategis kementrian dalam rangka percepatan pemulihan ekonomi dampak COVID-19. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay

    Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo mengenakan kalung bertuliskan anti virus corona saat rapat kerja dengan Komisi IV DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa 7 Juli 2020. Rapat itu membahas program strategis kementrian dalam rangka percepatan pemulihan ekonomi dampak COVID-19. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay

    TEMPO.CO, Jakarta - PT Bungasari Flour Mills mengeskpor 4000 ton hasil produk turunan jagung dan gandum ke Cina dan Filipina. Kegiatan ekspor ini dilepas langsung oleh Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo.

    "Nilai ekspornya mencapai Rp 16,2 miliar," kata Syahrul di pabrik Bungasari di Cilegon, Banten, dalam keterangan resmi di Jakarta, Sabtu, 18 Juli 2020.

    Dari 4000 ton ini, ada sebanyak 204 ton dedak gandum diekspor ke Filipina dan 656 ton ke Cina. Dedak ini dikirim dalam 8 kontainer dengan nilai Rp 3,4 miliar.

    Lebih lanjut ia mengatakan sebanyak 204 ton dedak gandum diekspor ke negara Filipina dan 656 ton dedak gandum ke negara Cina. Nilai total keseluruhan dedaknya sebanyak 860 ton dan dikemas dalam 8 kontainer dengan nilai ekonomi Rp. 3,4 milyar.

    Syahrul pun mendorong agar ekspor produk Bungasari diperluas ke lebih banyak negara. Dikutip dari laman resmi perusahaan Bungasari, saat ini baru ada beberapa negara tujuan ekspor. Di antaranya yaitu Cina, Korea Selatan, Hong Kong, Filipina, Singapura, dan Maldives.

    Sementara itu, Kepala Badan Karantina Pertanian Ali Jamil menjelaskan kementerian sudah memfasilitasi ekspor ini. "Kami lakukan percepatan layanan dan jaminan akseptabilitas produk pertanian diluar negeri menjadi fokus Barantan dalam mendorong ekspor," ujarya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menghilangkan Bau Amis Ikan, Simak Beberapa Tipsnya

    Ikan adalah salah satu bahan makanan yang sangat kaya manfaat. Namun terkadang orang malas mengkonsumsinya karena adanya bau amis ikan yang menyengat.