Delapan Sentimen Penekan IHSG selama Pekan Depan

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi saham atau IHSG. TEMPO/Tony Hartawan

    Ilustrasi saham atau IHSG. TEMPO/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pekan depan diprediksi masih melemah. "Kami perkirakan IHSG berpeluang konsolidasi melemah dengan support di level 5.069 sampai 4.985 dan resistance di level 5.116 sampai 5.139," kata Direktur Anugerah Mega Investama Hans Kwee dalam keterangan di Jakarta, Minggu 19 Juli 2020.

    Pada penutupan perdagangan Jumat kemarin, 17 Juli 2020, IHSG juga ditutup melemah 18,79 poin atau 0,37 persen ke posisi 5.079,59. Sementara kelompok 45 saham unggulan atau indeks LQ45 bergerak turun 5,03 poin atau 0,63 persen menjadi 792,82.

    Menurut Hans, setidaknya ada delapan sentimen yang kemungkinan akan mempengaruhi pergerakan IHSG. Di antaranya yaitu peningkatan kasus infeksi Covid 19 di berbagai negara bagian Amerika Serikat (AS), potensi semi lockdown, dan penundaan pembukaan ekonomi di negara itu.

    Kemudian, perkembangan vaksin Covid-19 yang selalu jadi perhatian pelaku pasar. "Tetapi kami perkirakan paling cepat akhir tahun ini vaksin baru ditemukan," kata Hans. 

    Pembahasan stimulus baru di AS juga akan menjadi perhatian pelaku pasar menyusul berakhirnya beberapa stimulus fiskal Amerika di 31 Juli 2020. Lalu, data ekonomi Amerika yang variatif pekan lalu akan menjadi perhatian pelaku pasar. "Diperkirakan data ekonomi cenderung tidak terlalu baik menyusul peningkatan infeksi Covid-19.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Forbes: Ada Perempuan Indonesia yang Lebih Berpengaruh Daripada Sri Mulyani

    Berikut sosok sejumlah wanita Indonesia dalam daftar "The World's 100 Most Powerful Women 2020" versi Forbes. Salah satu perempuan itu Sri Mulyani.