Sri Mulyani Prediksi Pertumbuhan Ekonomi Triwulan II 2020 -4,3 Persen

Reporter

Caesar Akbar

Rabu, 15 Juli 2020 22:26 WIB

Menteri Keuangan Sri Mulyani mengikuti Rapat Kerja (Raker) dengan Komisi XI DPR RI di Kompleks Gedung Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu, 21 Agustus 2019. Rapat kerja tersebut membahas pengesahan Daftar Inventarisasi Masalah (DIM) RUU Bea Materai dan BPJS Kesehatan. TEMPO/Tony Hartawan

TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia pada triwulan II 2020 berkisar -5,1 persen hingga -3,5 persen, dengan titik tengah -4,3 persen. "Jadi lebih dalam dari (prediksi titik tengah) sebelumnya minus 3,8 persen," ujar dia di Kompleks Parlemen, Rabu, 15 Juli 2020.

Sri Mulyani mengatakan kontraksi pada triwulan II terjadi lantaran penurunan yang cukup tajam di berbagai sektor, mulai dari  manufaktur, perdagangan, pertambangan dan juga transportasi. Sri Mulyani berujar tekanan perekonomian pada April dan Mei sangat dalam terjadi lantaran Covid-19. Sementara, dampak dari normal baru di bulan Juli juga masih sangat sedikit.

Ia mengatakan belakangan mulai ada relaksasi di sektor transportasi. Namun, sumbangan dari lini tersebut masih sangat kecil lantaran orang belum banyak bepergian. "Oleh karena itu di kuartal III kita mengejar. Beberapa data yang kita peroleh sudah menunjukkan adanya titik balik. Namun titik baliknya ini kita ingin akselerasi," ujar Sri Mulyani.

Sebelumnya, Sri Mulyani telah mengatakan pertumbuhan ekonomi kuartal II 2020 menghadapi tekanan yang tidak mudah, bahkan akan dalam kondisi ekonomi negatif. Badan Kebijakan Fiskal Kemenkeu, kata dia, sempat  mengestimasikan pertumbuhan ekonomi kuartal II berada pada minus 3,8 persen.

"Sehingga keseluruhan tahun nanti akan dihadapkan pada kondisi apakah di semester ke 2, kuartal 3 dan 4 kita mampu mulai memulihkan. Inilah tantangan yang kita hadapi," kata Sri Mulyani dalam Town Hall Meeting Kemenkeu, Jumat, 19 Juni 2020.

Ke depannya, Sri Mulyani mengatakan pemerintah akan fokus mengejar pertumbuhan kuartal III 2020. Sejumlah upaya yang dipersiapkan pemerintah antara lain percepatan penyerapan APBN. Ia mengatakan pemerintah telah mengeluarkan beleid anyar yang merevisi dan menetapkan alokasi dari anggaran yang baru. DIPA pun sudah diselesaikan. Sehingga, saat ini sudah anggaran tinggal dieksekusi.

"Kami akan melakukan percepatan dan monitoring sehingga kalau ada kementerian dan lembaga yang membutuhkan perubahan kita akan coba lakukan secepat mungkin," ujar dia.

Saat ini, Sri Mulyani mengatakan pemerintah juga telah memberikan perhatian ke daerah. Sebab, ia melihat APBD banyak berubah, Pendapatan Asli Daerah anjlok, serta dana transfer ke daerah dan dana desa yang turun. Sehingga, pemerintah akan segera mengakselerasi dukungan ke daerah, salah satunya dengan mengalokasikan hampir Rp 15 triliun untuk pinjaman daerah.

"Jadi kalau ada daerah yang pendapatannya turun sangat dalam karena dampak pandemi, mereka diberikan instrumen agar mereka bisa meminjam dengan suku bunga yang sangat murah dan mereka gunakan untuk memulihkan ekonomi di daerah," kata dia.

Dengan semua langkah itu, ia menuturkan presiden berharap adanya perbaikan belanja dari Kementerian dan Lembaga, belanja Pemerintah Daerah, serta pemulihan di perbankan dan korporasi yang bisa menjadi daya ungkit untuk pertumbuhan triwulan III.

CAESAR AKBAR






Kemenkeu Sebut PMN Garuda Akan Cair Tahun Ini

14 jam lalu

Kemenkeu Sebut PMN Garuda Akan Cair Tahun Ini

Penyertaan modal negara atau PMN pada 2022 bagi sejumlah Badan Usaha Milik Negara (BUMN) akan cair pada tahun ini, termasuk bagi PT Garuda Indonesia.


Zulkifli Hasan Kaitkan Harga Pangan dengan Pembangunan Infrastruktur, Ekonom Soroti IKN

17 jam lalu

Zulkifli Hasan Kaitkan Harga Pangan dengan Pembangunan Infrastruktur, Ekonom Soroti IKN

Ekonom mempertanyakan korelasi yang disampaikan Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan soal upaya penurunan harga pangan dengan pembangunan infrastruktur.


Subsidi BBM Kian Membebani APBN, Pengamat Energi Sarankan 3 Hal ini

1 hari lalu

Subsidi BBM Kian Membebani APBN, Pengamat Energi Sarankan 3 Hal ini

Sedikitnya ada tiga langkah yang bisa diambil pemerintah untuk menekan beban subsidi BBM dan elpiji agar menghemat APBN.


Bank Dunia Setuju Beri Dukungan Keuangan ke RI Rp 11,12 Triliun

1 hari lalu

Bank Dunia Setuju Beri Dukungan Keuangan ke RI Rp 11,12 Triliun

Bank Dunia menyoroti penguatan daya saing dan ketahanan ekonomi serta peningkatan infrastruktur melalui pengenalan pajak karbon.


Kemenkeu Jelaskan Penyebab Penerapan Pajak Karbon Ditunda

2 hari lalu

Kemenkeu Jelaskan Penyebab Penerapan Pajak Karbon Ditunda

Kemenkeu memutuskan untuk menunda implementasi penerapan pajak karbon.


Pembayaran Dana Bos Telat, Berikut Penjelasan Sri Mulyani

2 hari lalu

Pembayaran Dana Bos Telat, Berikut Penjelasan Sri Mulyani

Keterlambatan pembayaran bantuan operasional sekolah atau dana BOS dinilai terjadi karena anjloknya realisasi dana alokasi khusus.


Sri Mulyani Ungkap APBN Mei 2022 Surplus Rp 132,2 Triliun

2 hari lalu

Sri Mulyani Ungkap APBN Mei 2022 Surplus Rp 132,2 Triliun

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan APBN kembali mencatatkan surplus sebesar Rp 132,2 triliun pada Mei 2022 atau 0,74 persen terhadap Produk Domestik Bruto (PDB).


Ini Alasan Sri Mulyani Yakin Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Tembus 5,3 persen

2 hari lalu

Ini Alasan Sri Mulyani Yakin Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Tembus 5,3 persen

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati yakin pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal II tahun 2022 bakal berkisar 4,8 hingga 5,3 persen.


Terpopuler Bisnis: Petani Depresi karena Harga TBS, Ekonomi Diprediksi Tumbuh 5,3 Persen

2 hari lalu

Terpopuler Bisnis: Petani Depresi karena Harga TBS, Ekonomi Diprediksi Tumbuh 5,3 Persen

Berita terpopuler bisnis sepanjang kemarin dimulai dari kalangan petani yang depresi akibat jebloknya harga TBS belakangan ini.


Indef Perkirakan Formula E Sumbang 0,08 Persen terhadap Pertumbuhan Ekonomi Jakarta

3 hari lalu

Indef Perkirakan Formula E Sumbang 0,08 Persen terhadap Pertumbuhan Ekonomi Jakarta

Angka Rp 2,638 triliun merupakan dampak ekonomi total penyelenggaraan Formula E mulai dari persiapan hingga penyelenggaraan balapan.