Pagi Ini Rupiah Menguat di Level Rp 14.356 per Dolar AS

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas melayani penukaran mata uang asing di kawasan Kwitang, Jakarta, 8 Mei 2018. Pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS berpotensi mendongkrak harga makanan dan minuman olahan usai Lebaran. TEMPO/Tony Hartawan

    Petugas melayani penukaran mata uang asing di kawasan Kwitang, Jakarta, 8 Mei 2018. Pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS berpotensi mendongkrak harga makanan dan minuman olahan usai Lebaran. TEMPO/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Kamis, 9 Juli 2020, berpotensi menguat seiring pelaku pasar yang mengalihkan fokus terhadap pemulihan ekonomi.

    Rupiah pagi ini menguat 54 poin atau 0,37 persen menjadi Rp 14.356 per dolar AS dari sebelumnya Rp 14.410 per dolar AS.

    "Hari ini kelihatannya pelaku pasar akan lebih memilih fokus ke potensi pemulihan ekonomi di tengah pandemi yang memberikan sentimen positif ke aset berisiko," kata Kepala Riset dan Edukasi Monex Investindo Futures Ariston Tjendra di Jakarta, Kamis.

    Beberapa data ekonomi yang dirilis pagi ini menunjukkan pemulihan seperti data pesanan mesin Jepang pada Mei yang meningkat 1,7 persen dibandingkan bulan sebelumnya yang menurun.

    Selain itu data indeks harga konsumen dan produsen Cina pada Juni 2020 juga menunjukkan perbaikan.

    Pagi ini, indeks saham kawasan Asia terlihat bergerak positif.

    "Rupiah berpotensi ikut menguat terhadap dolar AS, dengan kisaran Rp 14.350-Rp 14.500 per dolar AS," ujar Ariston.

    Di sisi lain, lanjut Ariston, peningkatan laju penularan Virus Corona baru atau Covid-19 global masih akan membebani pergerakan aset berisiko.

    Kemarin rupiah ditutup menguat 30 poin atau 0,21 persen menjadi Rp 14.410 per dolar AS dari sebelumnya Rp 14.440 per dolar AS.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ada 17 Hari dalam Daftar Libur Nasional dan Sisa Cuti Bersama 2021

    SKB Tiga Menteri memangkas 7 hari cuti bersama 2021 menjadi 2 hari saja. Pemotongan itu dilakukan demi menahan lonjakan kasus Covid-19.