Kasus Data Pengguna Tokopedia Bocor, Ini Komentar Kominfo

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua DPR RI Puan Maharani dan Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate usai melakukan pertemuan di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa, 4 Februari 2020. Dalam waktu dekat, Komisi I DPR akan segera membahas RUU Perlindungan Data Pribadi dengan pemerintah. TEMPO/M Taufan Rengganis

    Ketua DPR RI Puan Maharani dan Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate usai melakukan pertemuan di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa, 4 Februari 2020. Dalam waktu dekat, Komisi I DPR akan segera membahas RUU Perlindungan Data Pribadi dengan pemerintah. TEMPO/M Taufan Rengganis

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate mengomentari terkait 91 juta data pengguna Tokopedia yang diduga bocor serta dapat diunduh secara bebas.

    Johnny mengatakan persoalan pembobolan dan kebocoran data bukanlah persoalan yang mudah untuk diselesaikan. Kendati demikian, legislasi, aturan, dan payung hukum dari perkara ini semuanya sudah ada.

    "Kalau yang terkait penyelenggara sistem elektronik, itu tentu perlu dilakukan pendalaman oleh tenaga yang ahli yang khusus mendalami, serta kerjasama antar KL, Kominfo, BSSN, dan para ahli. Itu butuh waktu yang cukup lama dan saat ini sedang berproses," kata Johnny dalam konferensi video, Senin, 6 Juli 2020.

    Karena itu, Johnny berujar pemerintah dapat memaklumi apabila Tokopedia masih belum merilis hasil investigasinya terkait kebocoran data tersebut. Sebab, saat ini semua prosesnya sedang berlangsung. 

    "Yang pasti, kami berharap pemilik data pribadi menjaga benar dan memperhatikan betul Nomor Induk Kependudukan, Nomor Kartu Keluarga dan selalu pakai OTP. Juga jangan gampang beri info spesifik kepada pihak lain," ujar Johnny.

    VP of Corporate Communications Tokopedia Nuraini Razak buka suara soal 91 juta data penggunanya yang diduga bocor serta dapat diunduh secara bebas. Dia menegaskan, untuk data pengguna tersebut bukanlah upaya pencurian data dan informasi password baru, karena untuk saat ini Tokopedia masih tetap aman terlindungi di balik enkripsi. 

    "Kami telah melaporkan hal ini ke pihak kepolisian dan juga mengingatkan seluruh pihak untuk menghapus segala informasi yang memfasilitasi akses ke data yang diperoleh melalui cara yang melanggar hukum," kata Nuraini melalui pernyataannya kepada Tempo, Ahad malam, 5 Juli 2020. 

    Adapun informasi itu sebelumnya dikemukan oleh Lembaga riset siber CISSReC (Communication and Information System Security Research Center) pada Sabtu sore, 4 Juli 2020 yang menemukan link atau tautan yang berisi 91 juta data pengguna Tokopedia tersebar pada salah satu grup di Facebook. Data yang beberapa waktu lalu diduga bocor karena peretasan itu kini bahkan bisa diunduh secara bebas. 

    Pihaknya menyadari bahwa pihak ketiga yang tidak berwenang telah memposting informasi secara ilegal di media sosial dan forum internet terkait cara mengakses data pelanggan kami yang telah dicuri.

    Nuraini mengatakan, Tokopedia telah menyampaikan informasi terkait insiden pencurian data ini secara transparan dan berkala kepada seluruh pengguna. Kemudian pihaknya juga sudah berkoordinasi dengan pemerintah dan berbagai pihak berwenang terkait insiden pencurian data ini. 

    Ia pun mengungkapkan Tokopedia juga telah menerapkan langkah-langkah keamanan sesuai standar internasional. "Kami juga telah mengarahkan pengguna kami atas langkah-langkah lebih lanjut yang harus mereka ambil untuk memastikan perlindungan data pribadi mereka," ucapnya.

     

    CAESAR AKBAR | EKO WAHYUDI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Anggaran Bansos Rp 31 Triliun untuk 13 Juta Pekerja Bergaji di Bawah Rp 5 Juta

    Airlangga Hartarto memastikan pemberian bansos untuk pekerja bergaji di bawah Rp 5 juta. Sri Mulyani mengatakan anggaran bansos hingga Rp 31 triliun.