Isu Jokowi Ingin Awasi Bank Lagi, KSP: Harus Sharing Burden

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo alias Jokowi (tengah) memimpin rapat kabinet terbatas mengenai percepatan penanganan dampak pandemi COVID-19 di Istana Merdeka, Jakarta, Senin, 29 Juni 2020. Rapat ini digelar setelah diunggahnya video saat Presiden memperingatkan kabinetnya terkait penanganan Covid-19. ANTARA/Akbar Nugroho Gumay

    Presiden Joko Widodo alias Jokowi (tengah) memimpin rapat kabinet terbatas mengenai percepatan penanganan dampak pandemi COVID-19 di Istana Merdeka, Jakarta, Senin, 29 Juni 2020. Rapat ini digelar setelah diunggahnya video saat Presiden memperingatkan kabinetnya terkait penanganan Covid-19. ANTARA/Akbar Nugroho Gumay

    TEMPO.CO, Jakarta - Deputi III Kantor Staf Presiden Bidang Perekonomian Panutan Sakti Sulendrakusuma, ikut mengomentari kabar tentang Presiden Joko Widodo atau Jokowi yang ingin mengembalikan fungsi pengawasan perbankan pada Bank Indonesia. Sebelumnya, fungsi ini ada pada Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

    Saat dikonfirmasi, Panutan enggan memastikan kebenaran isu ini. Namun ia mengatakan, Jokowi memang ingin semua kementerian dan lembaga bekerja sama di tengah wabah ini.

    "Presiden menginginkan semua kementerian dan lembaga bekerja sama dengan solid serta sharing the burden dalam menanggulangi dampak pandemi Covid-19 ini," ujar Panutan, saat dihubungi, Jumat, 3 Juli 2020.

    Bank Indonesia sebelumnya telah bertindak sebagai regulator dan pengawas perbankan di Indonesia hingga akhir 2013. Belakangan, akhirnya OJK mengambil alih tugas tersebut. OJK sebelumnya didirikan dengan dasar Undang-undang Tahun 2011 untuk mengawasi kinerja lembaga keuangan.

    Mengutip dari Reuters, rencana Jokowi untuk mengembalikan fungsi pengawasan perbankan kepada BI ini, didasarkan pada ketidakpuasan atas kinerja OJK semasa pandemi Corona. Panutan juga tak mengkonfirmasi hal ini, namun ia menegaskan kerja sama antar lembaga sangat krusial di masa krisis ini.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Apa Efek Buruk Asupan Gula Berlebih Selain Jadi Penyebab Diabetes dan Stroke

    Sudah banyak informasi ihwal efek buruk asupan gula berlebih. Kini ada satu penyakit lagi yang bisa ditimbulkan oleh konsumsi gula berlebihan.