Harga Gula Mahal, Bos Bulog Menduga Ada Permainan

Reporter:
Editor:

Dewi Rina Cahyani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dirut Perum Bulog Budi Waseso (tengah) dan Direktur Operasi dan Pelayanan Publik Perum Bulog Tri Wahyudi (kanan) berbincang dengan pedagang ketika meninjau kestabilan harga gula di Pasar Jatinegara, Jakarta, Jumat 15 Mei 2020. Perum Bulog menggelar operasi pasar khusus gula guna menstabilkan harga secara serentak di seluruh Indonesia yang saat ini masih di atas harga eceran tertinggi atau HET pemerintah yakni Rp 12.500 per kilogram. ANTARA FOTO/Galih Pradipta

    Dirut Perum Bulog Budi Waseso (tengah) dan Direktur Operasi dan Pelayanan Publik Perum Bulog Tri Wahyudi (kanan) berbincang dengan pedagang ketika meninjau kestabilan harga gula di Pasar Jatinegara, Jakarta, Jumat 15 Mei 2020. Perum Bulog menggelar operasi pasar khusus gula guna menstabilkan harga secara serentak di seluruh Indonesia yang saat ini masih di atas harga eceran tertinggi atau HET pemerintah yakni Rp 12.500 per kilogram. ANTARA FOTO/Galih Pradipta

    TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Utama Perum Badan Urusan Logistik Budi Waseso alias Buwas mengatakan persoalan tingginya harga gula disebabkan oleh adanya permainan di tata niaga komoditas pokok tersebut. "Kenapa mahal? Ya itu tata niaga dimainkan kelompok-kelompok tertentu. Sehingga cost mahal ini dibebankan ke konsumen," ujar Budi di Kantor Pusat Bulog, Selasa, 23 Juni 2020.

    Berdasarkan Pusat Informasi Harga Pangan Strategis Nasional, harga rata-rata gula pasir lokal di pasar tradisional seluruh Indonesia adalah Rp 15.350 per kilogram. Sementara, harga rata-rata gula pasir berkualitas premiun Rp 17.400 per kilogram. Harga tersebut masih di atas harga eceran tertinggi Rp 12.500 per kilogram.

    Buwas meyakini bahwa nilai impor gula sebenarnya sangat murah dan tidak setinggi yang terjadi di pasaran saat ini. Ia menjamin kalau persoalan gula diserahkan kepada Bulog, harga gula kristal putih bisa sangat murah.

    "Kalau kita bilang Rp 11 ribu per kilogram sampai ke konsumen saja sudah kemahalan, apalagi kemarin Rp 17 ribu sampai Rp 20 ribu, ini keterlaluan," ujar Buwas.

    Ia menilai saat ini belum ada keberpihakan terkait gula kepada Bulog, sehingga masih ada persaingan dari pemasok swasta yang ingin perseroan tidak dominan. Karena itu, ia berharap tata niaga gula ke depannya bisa diperbaiki.

    "Ini juga terjadi di bawang putih, saya tahu persis impor dampai ke Indonesia berapa perak sih? Saya tahu persis karena saya mantan Kabareskrim. Sayangnya sekarang lebih kuat pemainnya, karena saya sudah pensiun," kata Buwas.

    Tahun ini, Bulog telah mengantongi kuota impor GKP sebanyak 50.000 ton yang disalurkan secara bertahap. Tahap pertama GKP dikirim ke Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara sebanyak 21.800 ton pada pada 5 Mei 2020. Adapun 28.200 ton telah masuk pada awal Juni.

    Buwas mengatakan gula tahap pertama sudah diedarkan ke seluruh Indonesia dengan harga paling mahal Rp 12.500 per kilogram di tingkat konsumen. Ia bahkan mengklaim sempat menjual gula dengan harga Rp 10,5 ribu per kilogram kepada konsumen. "Tapi itu hanya sebentar karena barang kami sedikit."

    Untuk gula impor tahap kedua, Buwas memastikan Bulog akan tetap mengedarkan dengan harga paling tinggi Rp 12.500 di seluruh Indonesia. "Kami berpihak kepada konsumen," ujar dia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban Kasus Peretasan, dari Rocky Gerung hingga Pandu Riono

    Peretasan merupakan hal yang dilarang oleh UU ITE. Namun sejumlah tokoh sempat jadi korban kasus peretasan, seperti Rocky Gerung dan Pandu Riono.