Jual Seluruh Saham, Bos Krakatau Steel Tegaskan Akan Beli Lagi

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Direktur Utama PT Krakatau Steel Silmy Karim dalam konferensi pers terkait operasi tangkap tangan Komisi Pemberantasan Korupsi di Gedung Krakatau Steel, Jakarta, Ahad, 24 Maret 2019. TEMPO/Rosseno Aji

    Direktur Utama PT Krakatau Steel Silmy Karim dalam konferensi pers terkait operasi tangkap tangan Komisi Pemberantasan Korupsi di Gedung Krakatau Steel, Jakarta, Ahad, 24 Maret 2019. TEMPO/Rosseno Aji

    TEMPO.CO, Jakarta - Meski telah melepas seluruh saham miliknya, Direktur Utama PT Krakatau Steel (Persero) Tbk Silmy Karim mengatakan akan berbelanja lagi saham emiten berkode KRAS tersebut. Menurutnya, produsen baja itu masih memiliki prospek yang baik.

    “KRAS ke depan cukup baik sejalan dengan rencana-rencana perseroan,” kata Silmy kepada Bisnis, Senin, 22 Juni 2020.

    Lewat keterbukaan informasi di laman Bursa Efek Indonesia (BEI), Silmy melaporkan dirinya menjual saham Krakatau Steel sebanyak 5,40 juta lembar saham atau setara 0,028 persen. Jumlah itu setara dengan seluruh kepemilikannya di produsen baja badan usaha milik negara (BUMN) tersebut.

    Adapun, harga penjualan per saham berbeda-beda, yakni Rp 278, Rp 280, Rp 282, dan Rp 284 pada 11 Juni 2020. Status kepemilikan saham adalah langsung.

    Silmy menjelaskan bahwa saham sebagai instrumen yang likuid. Menurutnya, tidak mudah untuk menjual aset investasi lainnya di tengah pandemi Covid-19. “Berhubung ada keperluan maka saya jual saham saja,” katanya.

    Silmy mengungkapkan tidak hanya melepas kepemilikan sahamnya di KRAS. Artinya, pria yang pernah menjabat sejumlah posisi direktur utama di badan usaha milik negara itu juga menjual portofolio sahamnya di emiten lain.

    "Tetapi yang dilaporkan ke OJK hanya yang langsung berhubungan. Kalau saham lain saya sebagai investor saja,” katanya.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jangan Unggah Sertifikat Vaksinasi Covid-19 ke Media Sosial

    Menkominfo Johnny G. Plate menjelaskan sejumlah bahaya bila penerima vaksin Sinovac mengunggah atau membagikan foto sertifikat vaksinasi Covid-19.