Indonesia Berencana Buka Travel Bubble ke 4 Negara

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suasana di Taman Nasional Pulau Komodo. Dok. Kemenparekraf

    Suasana di Taman Nasional Pulau Komodo. Dok. Kemenparekraf

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah Indonesia berencana membuka travel bubble ke empat negara ketika penyebaran virus corona telah mereda. Empat negara tersebut adalah Cina, Korea Selatan, Jepang, dan Australia.

    "Travel bubble sudah dibahas dalam rapat terbatas tentang pariwisata pada 28 Mei 2020. Namun harus dibuka degan memperhatikan protokol kesehatan," tutur Deputi Bidang Koordinasi Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Odo R.M. Manuhutu dalam konferensi pers yang digelar secara virtual, Jumat, 12 Juni 2020.

    Travel bubble adalah pembukaan zona batas lintas negara yang memungkinkan warganya bepergian asal tidak melampaui area yang sudah ditetapkan. Negara yang pertama kali mewacanakan pembukaan travel bubble adalah Selandia Baru dan Australia.

    Indonesia pun berencana menyusul. Namun, menurut Odo, saat ini Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi bersama Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif serta Kementerian Luar Negeri masih menyusun protokol khusus sebelum pintu batas negara dibuka.

    Pembahasan protokol dan kriteria pembukaan travel bubble itu juga akan dirundingkan dengan negara-negara lain untuk disepakati. Odo mengklaim selain Jepang, Cina, Korea Selatan, dan Australia, Indonesia sudah mendapatkan tawaran dari banyak negara untuk membuka travel bubble.

    Akan tetapi, keputusan tersebut perlu kajian yang lebih mendalam dan mempertimbangkan pelbagai aspek, termasuk perkembangan penyebaran virus corona di masing-masing negara. Di samping itu, periode waktu pembukaan travel bubble juga tidak bisa langsung direncanakan lantaran nantinya mengikuti arahan dari Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19.

    "Kalau protokol kesehatan bisa terlaksana dengan baik, tren (penyebaran virus corona) menurun terus, mungkin akan dibuka di triwulan ketiga atau keempat atau akhir November, akhir Desember," tuturnya.

    Sementara itu, dalam perencanaan pembukaan travel bubble, Odo menerangkan Indonesia akan mendorong destinasi wisata yang menyajikan atraksi luar ruangan atau outdoor. Rencana ini sesuai dengan perubahan minat wisatawan pasca-pandemi corona.

    "Seperti Cina, wisman mereka nanti akan cenderung ke daerah-daerah yang sepi. Indonesia punya kekuatan di situ. Katakanlah Labuan Bajo, bisa jadi tempat yang menarik bagi mereka," tuturnya.

    FRANCISCA CHRISTY ROSANA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Penggerogotan Komisi Antirasuah, Isu 75 Pegawai KPK Gagal Tes Wawasan Kebangsaan

    Tersebar isu 75 pegawai senior KPK terancam pemecatan lantaran gagal Tes Wawasan Kebangsaan. Sejumlah pihak menilai tes itu akal-akalan.