Usulan Perpanjangan Tenor Utang Garuda Dikabulkan Pemegang Sukuk

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Logo Garuda Indonesia

    Logo Garuda Indonesia

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemegang sukuk global atas Consent Solicitation akhirnya menyetujui pengajuan perpanjangan kewajiban pembayaran utang PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk. Maskapai pelat merah itu memperoleh restu menangguhkan masa pembayaran sukuknya senilai US$ 500 juta selama 3 tahun.

    "Sesuai dengan hasil pemungutan suara pada Rapat Umum Pemegang Sukuk pada hari ini, persetujuan suara yang diberikan adalah 90,88 persen atau sebesar US$ 454.391.000 dari seluruh pokok sukuk," tutur Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra, Rabu, 10 Juni.

    Irfan mengatakan, dengan persetujuan ini, manajemen yakin Garuda dapat kembali memulihkan kondisi keuangan yang saat ini tengah terdampak Covid-19. Irfan pun berharap kebijakan ini akan berpengaruh terhadap keberlangsungan dan masa depan bisnis BUMN ini di masa yang sulit.  "Kami tentunya optimistis hal ini bisa menjadi langkah awal yang signifikan dalam upaya pemulihan kinerja Garuda," ucapnya.

    Garuda Indonesia saat ini memiliki tanggungan pelunasan global sukuk sebesar US$ 550 miliar atau Rp 7,5 triliun. Manajemen pun mengajukan proposal perpanjangan tenor pembayaran kewajiban lantaran kondisi perusahaan sedang lesu lantaran diterpa pandemi.

    Sebelum mengajukan perpanjangan tenor, emiten berkode sandi GIAA itu juga memikirkan opsi untuk memperdagangkan sukuk di bawah harga asal. Namun, opsi ini dianggap tak tepat lantaran akan mempengaruhi kepercayaan pasar terhadap perusahaan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Angin Prayitno Aji dan Tiga Perusahaan yang Diperiksa KPK dalam Kasus Suap Pajak

    Angin Prayitno Aji dan Dadan Ramdani ditetapkan KPK sebagai tersangka kasus suap pajak. Dari 165 perusahaan, 3 sedang diperiksa atas dugaan kasus itu.