Fisher Center: 2 ABK yang Disiksa di Kapal Cina adalah Warga NTB

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Jenazah pelaut yang diduga berkewarganegaraan Indonesia dibungkus kain merah ditempatkan di geladak kapal Cina sebelum dilemparkan ke laut. Cuplikan dari video Imnews.imbc.com

    Jenazah pelaut yang diduga berkewarganegaraan Indonesia dibungkus kain merah ditempatkan di geladak kapal Cina sebelum dilemparkan ke laut. Cuplikan dari video Imnews.imbc.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Koordinator Fisher Center Bitung, Diani, menjelaskan kondisi terbaru dari anak buah kapal (ABK) yang diduga disiksa di kapal Cina, LU QIAN YUA YU 901. Informasi tersebut diperoleh Diani setelah dihubungi langsung oleh istri dari salah satu korban, Ahad 7 Juni 2020 kemarin.

    "Info dari istri korban, sudah dibawa ke Batam (Kepulauan Riau)," kata Diani kepada Tempo di Jakarta, Senin, 8 Juni 2020.

    Saat ini, kedua ABK tersebut sedang dalam proses pemulangan ke kampung halaman mereka di Nusa Tenggara Barat (NTB). Namun, kata dia, masih ada urusan administrasi terkait protokol Covid-19 ini. "Pemulangan butuh waktu 5 hari," kata Diani.

    Sebelumnya, penyiksaan terhadap ABK Indonesia diduga kembali terjadi setelah adanya laporan terbaru dari Destructive Fishing Watch (DFW) Indonesia dan Fisher Center Bitung. Dua ABK asal Indonesia tersebut bernama , Reynalfi dan Andri Juniansyah.

    Mereka melaut sejak 24 Januari 2020 tetapi belum pernah menerima gaji sama sekali. Bahkan, mereka justru mengalami kekerasan fisik dan intimidasi di atas kapal, dari kapten dan sesama ABK asal Cina.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sah Tidak Sah Bitcoin sebagai Alat Pembayaran yang di Indonesia

    Bitcoin menjadi perbincangan publik setelah Tesla, perusahaan milik Elon Musk, membeli aset uang kripto itu. Bagaimana keabsahan Bitcoin di Indonesia?