Target Pendapatan Asli Daerah Surabaya Bakal Direvisi

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas menyegel meja dan kursi sebuah kafe saat razia pembatasan aktivitas malam hari di kawasan Simo Gunung, Surabaya, Jawa Timur, Sabtu, 9 Mei 2020 malam. ANTARA/Didik Suhartono

    Petugas menyegel meja dan kursi sebuah kafe saat razia pembatasan aktivitas malam hari di kawasan Simo Gunung, Surabaya, Jawa Timur, Sabtu, 9 Mei 2020 malam. ANTARA/Didik Suhartono

    TEMPO.CO, Surabaya - Anggota Komisi C Bidang Pembangunan DPRD Kota Surabaya William Wirakusuma mengatakan target pencapaian pendapatan asli daerah (PAD) Kota Surabaya, Jawa Timur, tahun anggaran 2020 perlu direvisi sebagai dampak virus corona jenis Covid-19.

    Menurut William, revisi target PAD hanya bisa dilakukan pada saat pembahasan perubahan anggaran keuangan (PAK) APBD Surabaya 2020. "Harus direvisi, tapi harus melihat dulu kondisi  di lapangan," kata William di Surabaya, Senin, 8 Juni 2020.

    Menurut dia, pandemi Covid-19 yang terjadi selama kurang lebih tiga bulan ini cukup memukul perekonomian di Surabaya sehingga berujung pada menurunnya PAD yang diperkirakan hingga 50 persen.

    William mengatakan dengan diterapkannya pembatasan sosial berskala besar (PSBB) jilid I hingga III di Surabaya, perolehan PAD Surabaya turun. Sebab, pajak hotel dan restoran berkurang lantaran hampir tidak ada pengunjung hotel. Restoran pun tak seramai sebelum Covid-19.

    Pemerintah Kota Surabaya sebelumnya mematok target perolehan PAD Surabaya 2020 sebesar Rp 9,08 triliun. Hal ini setelah realisasi PAD Surabaya pada tahun anggaran 2019 melebihi target yang semula ditargetkan Rp 8,73 triliun namun terealisasi Rp 8,76 triliun.

    Untuk memulihkan perekonomian Surabaya, kata dia, langkah-langkah yang harus dilakukan Pemkot saat normal di antaranya mengadakan promo pariwisata, seperti dengan mengadakan big sale atau cuci gudang serta parade budaya atau kegiatan-kegiatan budaya yang menarik wisatawan.

    "Namun harus tetap menerapkan protokol kesehatan yang sangat ketat karena pengumpulan massa juga tidak memungkinkan dilakukan pada saat seperti ini," ujarnya.

    Hal senada juga dikatakan anggota Komisi A DPRD Surabaya, Josiah Michael. Ia menilai revisi target PAD perlu dilakukan. Hanya saja, lanjut dia, pihaknya melihat perkembangan setelah PSBB jilid III yang akan berakhir 8 Juni. "Pembahasan anggaran kan mulai Juni," katanya.

    Sementara Kepala Badan Pengelolaan Keuangan dan Pajak Daerah (BPKPD) Kota Surabaya Yusron Sumartono mengatakan akibat Covid-19, Pemkot Surabaya memang banyak kehilangan pendapatan dari pajak hotel dan restoran. "Nanti target PAD Surabaya akan direvisi di PAK, Juli," katanya.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Data yang Dikumpulkan Facebook Juga Melalui Instagram dan WhatsApp

    Meskipun sudah menjadi rahasia umum bahwa Facebook mengumpulkan data dari penggunanya, tidak banyak yang menyadari jenis data apa yang dikumpulkan.