Perekonomian Mulai Menggeliat, Bursa Asia Perkasa

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Karyawan melintas di depan layar pergerakan saham Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Selasa, 17 Maret 2020. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) menjadi yang terlemah dibandingkan dengan bursa saham di Asia hingga sesi pertama perdagangan hari ini, Selasa (17/3). Hingga pukul 12.00 WIB, IHSG atau Jakarta Composite Index menjadi yang terlemah dengan koreksi sebesar persen atau poin ke level 4.478,55. Kejatuhan ini menjadi yang terlemah sejak Januari 2016. TEMPO/Tony Hartawan

    Karyawan melintas di depan layar pergerakan saham Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Selasa, 17 Maret 2020. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) menjadi yang terlemah dibandingkan dengan bursa saham di Asia hingga sesi pertama perdagangan hari ini, Selasa (17/3). Hingga pukul 12.00 WIB, IHSG atau Jakarta Composite Index menjadi yang terlemah dengan koreksi sebesar persen atau poin ke level 4.478,55. Kejatuhan ini menjadi yang terlemah sejak Januari 2016. TEMPO/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Seiring dengan naiknya harapan investor terhadap percepatan pemulihan ekonomi dari pandemi virus corona, bursa Asia terpantau perkasa pada awal perdagangan hari ini, Kamis 4 Juni 2020.

    Dilansir dari Bloomberg, Indeks Kospi Korea Selatan memimpin reli positif di pasar Asia dengan kenaikan 1,9 persen. Tren tersebut diikui oleh bursa Topix Jepang yang dibuka menguat 0,9 persen dan indeks Australia S&P/ASX 200 yang naik 0,7 persen.

    Meski digempur isu demonstrasi dan perekenomian yang lesu, pasar modal berjangka AS juga mengalami kenaikan. Indeks Nasdaq 100 sempat melewati rekor penutupan yang terjadi pada Februari lalu dan indeks S&P 500 ditutup pada level tertinggi dalam tiga bulan terakhir. Sektor perbankan menjadi motor utama kenaikan indeks tersebut.

    Pembukaan kembali kegiatan ekonomi global menjadi katalis positif untuk pasar saham. Hal ini juga ditambah dengan kucuran paket stimulus dari beragam negara untuk memulihkan ekonominya.

    “Dampak negatif pandemi ini terhadap ekonomi mulai berkurang dan hal ini memunculkan harapan bagi para investor. Dukungan untuk pasar saham diperkirakan akan terus mengalir,” ujar Portfolio Manager Aviva Investors Americas LLC, Susan Schmidt.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BUMN Bio Farma Produksi Vaksin Virus Corona 2021, Ada Syaratnya

    Bio Farma memerlukan akan produksi vaksin virus corona awal 2021 bila semua syarat terpenuhi. BUMN itu bekerja sama dengan Sinovac Biotech Ltd.