Berinvestasi di Era New Normal, Instrumen Apa yang Cocok?

Reporter

Editor

Rahma Tri

Ilustrasi perencanaan keuangan (pixabay.com)

TEMPO.CO, Jakarta - Perencana keuangan dari Finansia Consulting Eko Endarto menilai masa normal baru alias New Normal adalah momentum yang tepat bagi masyarakat untuk memulai kembali berinvestasi. Pasalnya, dalam kondisi new normal, diperkirakan ekonomi dan bisnis bakal mulai bergerak kembali.

"Jadi harusnya ini saatnya kita berani lagi berpikir investasi karena bisnis sudah bergerak. Mau tak mau pasti ada peningkatan ekonomi atau pertumbuhan yang mempengaruhi produk investasi," ujar Eko kepada Tempo, Senin, 1 Juni 2020.

Dalam situasi seperti ini, kata Eko, masyarakat bisa kembali masuk ke instrumen investasi berisiko tinggi seperti saham dan reksa dana. Meskipun, dalam situasi ini emas pun masih cukup bagus sebagai simpanan investasi.

"Karena meskipun kita New Normal, tapi kan makronya sedang bermasalah ini AS dan Cina, jadi orang secara makro orang masih butuh safe haven," ujar Eko. Karena itu, ia menyarankan masyarakat yang memiliki emas untuk tidak menjual habis emasnya. Sebab, dalam situasi ekonomi yang bermasalah orang akan tetap membutuhkan emas.

Menurut Eko, transisi investasi dari instrumen berisiko rendah seperti emas ke risiko tinggi seperti saham harus dilakukan secara bertahap dan memperhatikan situasi di lapangan. "kalau mau mulai bisa mulai kurangi 5-10 persen emas ke saham lah karena mulai bergerak."

Sebelumnya, Eko melihat kondisi New Normal ini bisa jadi masih tahap percobaan. Sehingga masyarakat harus lebih ketat dalam mengelola keuangan, berjaga-jaga apabila kondisi new normal tidak seperti yang diharapkan.

"Jadi yang utama sebenarnya tetap harus jaga-jaga harus punya uang cash atau dana cadangannya cukup. Karena kondisi bisa berubah langsung dari yang diharapkan normal menjadi tidak normal lagi. itu kan sangat mungkin terjadi," ujar Eko.

Dana cadangan berupa uang tunai ini, kata Eko, perlu dipersiapkan sebanyak empat kali pengeluaran bulanan. Ia mengatakan, dana ini tidak boleh dipakai kecuali pada keadaan yang mendesak.

 






Kompendium Bali Dorong Investasi Berkelanjutan, Bisa untuk Lawan yang Gugat RI di WTO?

1 jam lalu

Kompendium Bali Dorong Investasi Berkelanjutan, Bisa untuk Lawan yang Gugat RI di WTO?

Pertemuan tingkat menteri bidang perdagangan, investasi, dan industri di Bali pada 22-23 September 2022 menghasilkan kesepakatan baru yaitu Bali Compendium (Kompendium Bali), yang terdiri atas lima poin.


Kaesang, Youtuber Kevin Hendrawan dan Samuel Sekuritas Luncurkan Saham Rakyat Pro

12 jam lalu

Kaesang, Youtuber Kevin Hendrawan dan Samuel Sekuritas Luncurkan Saham Rakyat Pro

Kaesang Pangarep, Youtuber Kevin Hendrawan dan PT Samuel Sekuritas meluncurkan aplikasi Saham Rakyat versi pro.


Ancaman Resesi Global, RI Dianggap Bisa Ambil Peluang Tarik Investor

17 jam lalu

Ancaman Resesi Global, RI Dianggap Bisa Ambil Peluang Tarik Investor

Apindo meminta pemerintah menciptakan kebijakan fiskal dan makro prudential yang responsif untuk menanggulangi dampak resesi global.


Samuel Sekuritas: IHSG Ditutup Melemah di Sesi I, Sejalan dengan Bursa Global

19 jam lalu

Samuel Sekuritas: IHSG Ditutup Melemah di Sesi I, Sejalan dengan Bursa Global

IHSG menutup sesi di level 7.092,7 atau 0,49 persen lebih rendah dari angka penutupan kemarin (7,127,5).


Ancaman Resesi Global 2023, Indef: Sektor Keuangan Terpuruk Pertama

23 jam lalu

Ancaman Resesi Global 2023, Indef: Sektor Keuangan Terpuruk Pertama

Direktur Eksekutif Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Tauhid menjelaskan ancaman resesi global tahun depan akan berdampak terhadap sektor keuangan.


Samuel Sekuritas Prediksi IHSG Berpotensi Menguat, Cermati 8 Saham Ini

1 hari lalu

Samuel Sekuritas Prediksi IHSG Berpotensi Menguat, Cermati 8 Saham Ini

Samuel Sekuritas menyoroti sejumlah saham yang perlu dicermati para investor dengan kondisi IHSG hari ini.


BRI Buyback Saham, Pengamat: Manajemen Yakin Undervalued

1 hari lalu

BRI Buyback Saham, Pengamat: Manajemen Yakin Undervalued

Tujuan dari aksi korporasi tersebut digunakan untuk program kepemilikan saham bagi para pekerja BRI.


Inggris Akan Menaikkan Anggaran Pertahanan

1 hari lalu

Inggris Akan Menaikkan Anggaran Pertahanan

Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace mengungkap pihaknya akan meningkatkan anggaran pertahanan dalam beberapa tahun ke depan.


Bahlil Klaim Masalah Investasi Mangkrak Nyaris Selesai, Tinggal Rp 100 Triliun Belum Terealisasi

1 hari lalu

Bahlil Klaim Masalah Investasi Mangkrak Nyaris Selesai, Tinggal Rp 100 Triliun Belum Terealisasi

Bahlil sempat tak yakin dapat menyelesaikan 100 persen investasi mangkrak yang sudah dia petakan sejak menjabat pada 2019.


IHSG Sesi I Anjlok ke 7.090, 7, Samuel Sekuritas: Pasar Asia Cenderung Melemah

1 hari lalu

IHSG Sesi I Anjlok ke 7.090, 7, Samuel Sekuritas: Pasar Asia Cenderung Melemah

IHSG berada di level 7.090,7 atau turun 1,22 persen dari angka penutupan Jumat pekan lalu, 23 September 2022 di 7.178,5.