BI Gelontorkan Rp 200 T untuk Beli SBN Sejak Januari

Ilustrasi atau Logo Bank Indonesia. REUTERS/Iqro Rinaldi/File Photo

TEMPO.CO, Jakarta - Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo mengatakan bank sentral telah membeli Surat Berharga Negara atau SBN sebesar Rp 200,25 triliun sejak awal tahun. Sehingga, per 26 Mei 2020 posisi kepemilikan SBN Bank Indonesia adalah sebesar Rp 443,48 triliun.

"Selain membeli di pasar perdana, sebelum ada Undang-undang Nomor 02 Tahun 2020, BI membeli SBN untuk stabilisasi nilai tukar," ujar Perry dalam konferensi video, Kamis, 28 Mei 2020. Ia mengatakan selama ini BI membeli SBN di pasar sekunder apabila ada investor asing yang melepas kepemilikan SBN-nya dan tidak ada yang membeli.

Semenjak 16 April 2020, Bank Indonesia diperbolehkan untuk membeli SBN di pasar perdana. Perry mengatakan pembelian SBN tersebut sesuai dengan UU Nomor 2 Tahun 2020 untuk Penanganan Pademi Virus Corona (Covid-19).

Mengacu kepada keputusan bersama Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dan Gubernur Bank Indonesia, pembelian Surat Utang Negara atau Surat Berharga Syariah Negara oleh Bank Indonesia di pasar perdana dilakukan berdasarkan praktik umum dan melalui mekanisme pasar.

Untuk membeli SBN di pasar perdana, BI hadir sebagai non competitive bidder. Artinya, Bi menerima harga yang telah diputuskan pemerintah. Selain melalui lelang, pembelian SBN bisa melalui green shoe option dan private placement.

Berdasarkan data BI, saat ini bank sentral sudah lima kali mengikuti lelang SBN di pasar perdana. Lelang yang telah diikuti antara lain pada 21-22 April dengan pembelian sebesar Rp 4,6 triliun, 28-29 April Rp 9 triliun, 5-8 Mei Rp 7,3 triliun, 12 Mei Rp 1,7 triliun, dan 18 Mei Rp 1,1 triliun.

Secara keseluruhan, Bank Indonesia telah menggelontorkan Rp 20,3 triliun untuk membeli SBN secara lelang di pasar perdana, sementara Rp 3,675 triliun secara private placement. Sehingga, total Rp 23,98 triliun. Sementara, dana yang dikeluarkan untuk membeli SBN di pasar sekunder guna stabilisasi pasar adalah sebesar Rp 166,204 triliun.






Ingatkan Inflasi 2023 Bisa Lebih dari 4 Persen, Bank Indonesia: Harga Pangan dan Energi Meningkat

12 jam lalu

Ingatkan Inflasi 2023 Bisa Lebih dari 4 Persen, Bank Indonesia: Harga Pangan dan Energi Meningkat

Deputi Gubernur Bank Indonesia Aida S Budiman menyebut risiko inflasi melebihi empat persen secara tahunan masih tinggi hingga 2023.


Pemerintah Diminta Jaga Inflasi Pangan Tak Melebihi 5 Persen agar Target Inflasi Nasional Tercapai

13 jam lalu

Pemerintah Diminta Jaga Inflasi Pangan Tak Melebihi 5 Persen agar Target Inflasi Nasional Tercapai

Inflasi pangan yang terjaga di kisaran 5 persen dapat membuat target inflasi nasional yang sebesar plus minus 4 persen di 2022 tercapai.


BPS: Inflasi September 1,17 Persen, Tertinggi Sejak Desember 2014

13 jam lalu

BPS: Inflasi September 1,17 Persen, Tertinggi Sejak Desember 2014

BPS mengumumkan tingkat inflasi pada bulan September 2022 sebesar 1,17 persen. Dengan begitu, inflasi tahunan kini mencapai 5,95 persen.


Inflasi September Diprediksi Melonjak jadi 6,08 Persen Setelah Deflasi di Agustus, Kenapa?

15 jam lalu

Inflasi September Diprediksi Melonjak jadi 6,08 Persen Setelah Deflasi di Agustus, Kenapa?

Ekonom Bank Mandiri Faisal Rachman memprediksi tingkat inflasi pada September 2022 bakal melonjak hingga melampaui target pemerintah. Kenapa?


Pengguna QRIS Terus Bertambah di Berbagai Pulau, Transaksi Naik Jadi Rp 9,66 Triliun

16 jam lalu

Pengguna QRIS Terus Bertambah di Berbagai Pulau, Transaksi Naik Jadi Rp 9,66 Triliun

Jumlah pengguna dan volume transaksi salah satu sistem pembayaran non tunai QRIS terus meningkat hingga saat ini.


Rupiah Diprediksi Melemah di Level 15.270 per Dolar AS, Analis Beberkan Penyebabnya

17 jam lalu

Rupiah Diprediksi Melemah di Level 15.270 per Dolar AS, Analis Beberkan Penyebabnya

Direktur PT Laba Forexindo Berjangka Ibrahim Assuaibi memperkirakan nilai tukar rupiah hari ini dibuka berfluktuatif namun ditutup melemah.


Rupiah Digital BI Tak Tambah Jumlah Uang Beredar di Indonesia

17 jam lalu

Rupiah Digital BI Tak Tambah Jumlah Uang Beredar di Indonesia

Bank Indonesia (BI) memastikan keberadaan rupiah digital atau central bank digital currency tidak akan membuat peredaran uang di Indonesia bertambah.


BI Prediksi Inflasi September 2022 Tembus 5,88 persen karena Kenaikan Harga BBM

1 hari lalu

BI Prediksi Inflasi September 2022 Tembus 5,88 persen karena Kenaikan Harga BBM

BI memprediksi terkereknya inflasi September 2022 dipicu oleh kenaikan harga harga komoditas bensin sebesar 0,91 persen.


Rupiah Melemah 2,24 Persen terhadap Dolar, Ringgit Malaysia 10,2 Persen

2 hari lalu

Rupiah Melemah 2,24 Persen terhadap Dolar, Ringgit Malaysia 10,2 Persen

Bank Indonesia menyatakan depresiasi rupiah tidak sedalam nilai tukar mata uang negara setara lainnya.


BI: Tekanan terhadap Rupiah Disebabkan Ketidakpastian Pasar Keuangan Global

2 hari lalu

BI: Tekanan terhadap Rupiah Disebabkan Ketidakpastian Pasar Keuangan Global

Bank Indonesia menyatakan depresiasi rupiah relatif lebih baik dibandingkan dengan depresiasi mata uang sejumlah negara berkembang lainnya.