Faisal Basri Khawatirkan Ketergantungan Impor RI dari Cina

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Faisal Basri. TEMPO/M. Taufan Rengganis

    Faisal Basri. TEMPO/M. Taufan Rengganis

    TEMPO.CO, Jakarta - Ekonom senior Universitas Indonesia Faisal Basri menyampaikan impor Indonesia dari Cina tergolong besar. Impor tersebut berasal dari berbagai sektor mulai dari pangan hingga ke teknologi.

    "Kalau kita lihat, fenomenanya impor buah dari Cina besar, impor sayur juga besar. Ternyata ketergantungan kita dengan Cina besar," ujar Faisal dalam konferensi video, Jumat, 22 Mei 2020.

    Impor sayur misalnya, hampir 67,5 persen berasal dari Cina. Belum perlengkapan telekomunikasi yang 53,1 persen impornya dari Negeri Tirai Bambu. Adapula semen 50,4 persen, pipa besi dari baja 40,4 persen, alumunium 34,1 persen, tembaga 32,4 persen, pupuk 31,2 persen, dan mesin keperluan industri tertentu 28,2 persen.

    Data tersebut, menurut Faisal, diolah dari data Badan Pusat Statistik tahun 2019. Ia menduga besarnya impor tersebut disebabkan karena proyek-proyek dari investor Cina banyak menggunakan bahan baku hingga pekerja dari sana. Ia melihat sejak 2010 tren impor dari Negeri Panda terus menanjak dan pangsanya bisa mencapai 25 persen.

    Tak hanya dari sisi impor, Faisal mengatakan ekspor Indonesia ke Cina pun cukup besar. Misalnya minyak kelapa yang pangsa ekspor ke Cinanya 19,5 persen, besi dan baja 33,6 persen, biji tembaga 44,7 persen, biji tembaga 44,7 persen, lignit 97,1 persen, hingga batu bara yang mencapai 17,5 persen.

    "Kalau Cina nyungsep, sawit kita nyungsep. Jadi yang diekspor itu kekayaan alam kita yang nilai tambahnya sedikit, tapi kita impor berbagai produk manufaktur plus pangan kita," ujar Faisal.

    Karena itu, Faisal mengatakan peran Cina harus ditinjau lagi agar tidak menggerus kedaulatan Indonesia. "Ini bukan urusan rasis tapi masalah ketergantungan yang kalau ada apa-apa di Cina kita bisa babak belur kalau ketergantungannya seperti ini," ujar dia.

    Maret lalu, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat impor nonmigas dari Cina mengalami penurunan drastis pada Februari 2020.

    Deputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa BPS Yunita Rusanti mengatakan impor nonmigas dari Cina pada Februari 2020 mencapai US$ 1,98 miliar, turun dari capaian Januari yang mencapai US$ 3,93 miliar. Sementara itu, capaian pada bulan lalu juga merosot tajam dari Februari 2019 yang mencapai US$3,93 miliar.

    “Penurunan impor terbesar dari Cina adalah mesin dan perlengkapan elektrik, mesin dan peralatan mekanik, plastik dan barang dari plastik,” ujarnya.

    Adapun, Cina menjadi negara penyumbang penurunan impor terbesar bagi Indonesia, baik secara tahunan maupun bulanan pada Februari 2020.

    CAESAR AKBAR I BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tips Mengurus Pasien Covid-19 di Rumah

    Pasien positif Covid-19 yang hanya mempunyai gejala ringan dapat melakukan isolasi di rumah.