Dukung Program Teten, BUMN Jual 5.040 Telur ke 'Warung Tetangga'

Reporter:
Editor:

Jobpie Sugiharto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi telur. Sumber: iStock/foxnews.com

    Ilustrasi telur. Sumber: iStock/foxnews.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Dua perusahaan pelat merah menyalurkan menjual 5.040 kilogram telur ke pelaku UKM yang tergabung dalam Program Warung Tetangga Kementerian Koperasi dan UKM. 

    Dua BUMN tadi adalah PT Berdikari (Persero) dan PT Bhanda Ghara Reksa (Persero) alias BRG Logistics.

    “Ini partisipasi Berdikari dalam menjaga ketersediaan pangan dan stabilitas harga telur di level peternak,” kata Direktur Operasional Berdikari Muhammad Hasyim dalam keterangan yang diterima Tempo di Jakarta pada Senin, 18 Mei 2020.

    Berdikari membeli telur peternak melalui Koperasi Putra di Blitar, Jawa Timur, sebanyak 5.040 kg seharga Rp 16.500 per kg. Telur tersebut diserahkan kepada BRG, yang akan menjualnya kepada pelaku UKM.

    Direktur Utama BGR Logistics Kuncoro mengatakan pemasaran dan distribusi dilakukan secara digital menggunakan aplikasi BRG. Pelaku UKM bisa membeli telur keapda BRG menggunakan aplikasi tersebut lalu dikirim ke warung-warung mereka.

    Warung Tetangga adalah program Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki yang diluncurkan pada 11 April 2020 untuk menjaga daya beli masyarakat dan mempermudah pasokan kebutuhan sehari-hari di masa wabah Covid-19.

    Sembilan BUMN terlibat di dalamnya, yakni Berdikari, BRG, PT Rajawali Nusantara Indonesia (RNI), Perum Perindo, PT Perikanan Nusantara, PT Garam, PT Perusahaan Perdagangan Indonesia, PT Sang Hyang Seri, dan PT Pertani.

    Pada tahap awal, Menkop Teten menjalankan program tersebut di delapan warung di berbagai titik di Jabodetabek.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ada 17 Hari dalam Daftar Libur Nasional dan Sisa Cuti Bersama 2021

    SKB Tiga Menteri memangkas 7 hari cuti bersama 2021 menjadi 2 hari saja. Pemotongan itu dilakukan demi menahan lonjakan kasus Covid-19.