Asabri Siap Tindaklanjuti Temuan BPK Soal Program Pensiun

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Aktivitas pelayanan nasabah PT Asuransi Sosial Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (Asabri) di Jakarta. Tempo/Tony Hartawan

    Aktivitas pelayanan nasabah PT Asuransi Sosial Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (Asabri) di Jakarta. Tempo/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - PT Asuransi Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (Persero) atau Asabri akan menindaklanjuti setiap temuan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) terkait sejumlah masalah dari penyelenggaraan program pensiun.

    "Terkait dengan temuan dari BPK, setiap temuan akan ditindaklanjuti sebagai suatu langkah perbaikan dan pengembangan bagi perusahaan," ujar Corporate Communications Officer Asabri Desy Ananta Sembiring kepada Bisnis, Jumat, 8 Mei 2020.

    Desy menjelaskan pihaknya telah memperoleh laporan terkait dengan temuan BPK mengenai pengelolaan akumulasi iuran pensiun (AIP) yang belum dilaksanakan secara optimal.

    Dia menjelaskan manajemen Asabri sedang melakukan langkah-langkah pemulihan atas investasi yang merosot. Manajemen Asabri pun menyatakan sedang memperbaiki kinerja keuangan.

    Desy menyatakan terdapat sejumlah temuan BPK dan terdapat permasalahan investasi. Menurut dia, Asabri memiliki likuiditas yang solid dan tetap mampu memenuhi kewajiban kepada para peserta.

    "Layanan kepada para peserta pun tetap berjalan normal dan berkualitas," ujarnya.

    Sebelumnya, BPK menyatakan bahwa program pensiun yakni AIP yang dilaksanakan Asabri masih belum efektif, belum dilaksanakan secara optimal, dan memerlukan perbaikan. Hal tersebut tercantum dalam Ikhtisar Hasil Pemeriksaan Semester II Tahun 2019.

    BPK menemukan pemerintah tidak mengatur bentuk pengelolaan risiko investasi saham yang mengalami penurunan nilai dan penyertaan langsung. Pemerintah pun belum menetapkan kebijakan sanksi atas penurunan dana AIP dan/atau capaian hasil investasi AIP yang tidak mencapai target.

    "Selain itu, terdapat penempatan saham yang tidak sepenuhnya memenuhi prinsip kehati-hatian pada PT Asabri," tertulis dalam laporan tersebut.

    Hal tersebut dinilai membuat capaian kinerja atas pengelolaan dan penggunaan dana AIP belum memberi hasil yang maksimal. BPK pun menilai pengelolaan dana tersebut belum dapat diukur secara andal.

    Anggota BPK Achsanul Qosasih menyatakan manajemen Asabri harus segera melakukan perbaikan atas sejumlah permasalahan. Manajemen Asabri dinilai harus melakukan perbaikan dengan profesional.

    "Temuan tidak efektif itu ada di Asabri, karena pengelolaan investasi yang butuh perbaikan. Untuk memperbaikinya, Komite Investasi Asabri harus kuat dan profesional," ujar Achsanul kepada Bisnis, Kamis.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Drone Pemantau Kerumunan dari Udara selama Wabah Covid-19

    Tim mahasiswa Universitas Indonesia merancang wahana nirawak untuk mengawasi dan mencegah kerumunan orang selama pandemi Covid-19.