Protokol Kesehatan Corona Diabaikan, Pasar Sapi Ini Akan Ditutup

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi seekor sapi. wikipedia.org

    Ilustrasi seekor sapi. wikipedia.org

    TEMPO.CO, Probolinggo - Pemerintah Kota Probolinggo, Jawa Timur, secara resmi akan menutup pasar sapi di Wonoasih mulai 12 Mei 2020 hingga batas waktu yang belum ditentukan dalam rangka mencegah penyebaran virus corona baru Covid-19.

    "Keputusan penutupan itu diambil karena terpantau di pasar yang berlokasi di area Kelurahan Jrebeng Kidul, Kecamatan Wonoasih itu masih dijumpai banyaknya pedagang dan pembeli yang tidak mematuhi imbauan protokol kesehatan," kata Kepala Dinas Pertanian, Ketahanan Pangan dan Perikanan Kota Probolinggo Sudiman di Probolinggo, Jumat, 8 Mei 2020.

    Penutupan pasar sapi itu diumumkan Kepala Dinas Pertanian, Ketahanan Pangan dan Perikanan Kota Probolinggo Sudiman, dengan didampingi Camat Wonoasih Deus Nawandi, Kepala Bidang Peternakan sekaligus Pengelola Pasar Hewan Suryanto dan unsur Tiga Pilar Kecamatan (Tripika) Wonoasih, yang diwakili oleh Babinsa dan Babinkamtibmas, pada 5 Mei 2020.

    "Banyak pedagang dan pembeli yang mengabaikan imbauan Wali Kota Probolinggo seperti tidak menggunakan masker dan melakukan cuci tangan di wastafel yang telah disediakan di pintu masuk dan keluar pasar," tuturnya.

    Selain itu, lanjut dia, berdasarkan hasil evaluasi beberapa pekan terakhir terkait aktivitas di Pasar Sapi Wonoasih dan melihat banyaknya (pedagang dan pembeli) yang tidak mengindahkan protokol kesehatan Covid-19, sehingga diumumkan pasar sapi itu dinyatakan ditutup mulai Selasa pekan depan.

    Ia menjelaskan penutupan itu dilakukan dalam rangka pelaksanaan social distancing dan physical distancing untuk memutus mata rantai penyebaran virus corona dan sekaligus sebagai upaya mengantisipasi jumlah penderita pasien yang terpapar di Kota Probolinggo.

    "Penutupan pasar sapi di Kecamatan Wonoasih sebagai upaya tindak lanjut atas imbauan Wali Kota Probolinggo Habib Hadi Zainal Abidin dalam mengantisipasi penyebaran Covid-19," katanya.

    Sebelumnya Wali Kota Probolinggo Habib Hadi Zainal Abidin juga sempat memantau langsung seperti apa kondisi pasar hewan tersebut dan melihat masih banyak pedagang dan pembeli yang tidak menggunakan masker. Karena itu orang nomor satu di Kota Probolinggo tersebut mengimbau semua pengunjung baik pedagang, blantik maupun pembeli harus mengenakan masker.

    Ia mengatakan keputusan menutup pasar hewan itu memerlukan banyak pertimbangan yang mendalam dan masukan dari semua pihak karena dampaknya cukup besar bagi masyarakat, terutama sektor perekonomian.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menimbun Kalori Kue Lebaran, seperti Nastar dan Kastengel

    Dua kue favorit masyarakat Indonesia saat lebaran adalah nastar dan kastangel. Waspada, dua kue itu punya tinggi kalori. Bagaimana kue-kue lain?