Menteri Pertanian: Wilayah Defisit Beras Tinggal 4 Provinsi

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  •  Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo.

    Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo.

    TEMPO.CO, Jakarta - Kementerian Pertanian melaporkan penurunan jumlah provinsi yang mengalami defisit pasokan beras usai pemerintah bersama Perum Bulog melakukan intervensi dengan distribusi dari wilayah yang surplus.

    "Sesuai paparan presiden, ada tujuh provinsi yang defisit beras. Setelah kami intervensi, maka yang tersisa adalah Riau, Kepulauan Riau, Bangka Belitung, dan Maluku Utara," kata Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo dalam rapat kerja dengan Komisi IV DPR RI, Senin, 4 Mei 2020.

    Kementerian Pertanian sebelumnya menyebutkan kondisi defisit di tujuh provinsi selama April bakal ditanggulangi dengan upaya konsolidasi pasokan beras dari tiga provinsi yang mengalami surplus, yakni Jawa Timur, Sulawesi Selatan, dan Kalimantan Timur.

    Adapun stok beras keseluruhan dari ketiga provinsi ini pada April yakni 721.657 ton di Jawa Timur, 183.845 ton di Sulawesi Selatan, dan 38.988 ton di Kalimantan Timur. Sementara stok beras nasional yang tersebar di penggilingan padi, pedagang, dan Perum Bulog per April tercatat berada di angka 3,52 juta ton.

    Meski terdapat daerah yang terpantau mengalami defisit, Kementan menjamin potensi ketersediaan beras sampai Juni 2020 akan mencukupi

    Berdasarkan penghitungan Kerangka Sampel Area (KSA) Badan Pusat Statistik (BPS), produksi beras periode April–Juni 2020 diperkirakan mencapai 10,58 juta ton dengan total luas panen sebesar 3,83 juta hektare. Jika ditambah stok beras nasional akhir Maret sebesar 3,45 juta ton, maka total ketersediaan beras akan mencapai 14,03 juta ton selama periode ini.

    Kebutuhan beras selama periode ini pun diperkirakan berada di angka 7,61 juta ton. Berdasarkan prognosis tersebut, Kementan menjamin neraca beras nasional pada akhir Juni surplus 6,4 juta ton.

    Dari laporan ketersediaan yang surplus secara nasional tersebut, Kementan mencatat bahwa per Juni nanti bakal ada 6 provinsi dengan surplus 10 persen yakni provinsi Sumatera Selatan, Kalimantan Tengah, Sulawesi Barat, Sulawesi Selatan, dan Sulawesi Tenggara. Di sisi lain, akan ada 22 provinsi yang diproyeksikan mengalami defisit beras lebih dari 25 persen.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.