Produksi Massal 10.000 Rapid Test Kit Dimulai Paling Lambat 8 Mei

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Riset dan Teknologi/ Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Bambang Brodjonegoro. TEMPO/Khory

    Menteri Riset dan Teknologi/ Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Bambang Brodjonegoro. TEMPO/Khory

    TEMPO.CO, Jakarta -  Menteri Riset dan Teknologi yang juga Kepala Badan Riset dan Inovasi (BRIN) Bambang Permadi Soemantri Brodjonegoro mengatakan pada bulan Mei ini akan diluncurkan produksi massal 10 ribu perangkat tes cepat (rapid test kit) untuk mendeteksi virus Corona atau Covid-19.

    Sebanyak 10.000 perangkat itu merupakan uji diagnostik cepat (Rapid Diagnostic Test/RDT) untuk mendeteksi IgG/IgM berbasis peptide sintesis, yang akan diproduksi paling lambat 8 Mei 2020.

    "Saat ini perangkat tersebut sedang dalam tahapan produksi massal yang dikerjakan oleh Konsorsium Riset BPPT dengan Universitas Airlangga dan Universitas Gadjah Mada," kata Bambang Brodjonegoro, Senin, 4 Mei 2020.

    Perangkat tes tersebut mendeteksi virus SARS-CoV-2 penyebab COVID-19 menggunakan antibodi IgG dan IgM yang ada di dalam darah. Selain itu, pada akhir Mei 2020, ditargetkan perangkat tes berbasis PCR (PCR test kit) dapat diproduksi hingga 50.000 unit. Saat ini sedang berlangsung uji validasi produk.

    Lebih jauh Bambang Brodjonegoro menjelaskan pengembangan obat dan vaksin untuk virus corona terus dilakukan oleh Lembaga Biologi Molekuler Eijkman, PT Biofarma, Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Kementerian Kesehatan. Saat ini pengembangan obat dan vaksin tersebut masih dalam tahapan uji klinis.

    Konsorsium Covid-19 yang dibentuk Kementerian Riset dan Teknologi, kata Bambang, juga melakukan penelitian terkait pemanfaatan plasma konvalesen dari pasien yang sembuh Covid-19. Hasil penelitian itu diharapkan bisa jadi imunisasi pasif kepada pasien Covid-19 dengan kondisi berat.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Protokol PSBB Masa Transisi di DKI Jakarta, Ada Rem Darurat

    Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memberlakukan PSBB Masa Transisi mulai 5 Juni 2020. Sejumlah protokol harus dipatuhi untuk menghindari Rem Darurat.