Pertahankan Suku Bunga, The Fed: Hingga Ekonomi AS Kembali Pulih

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Orang-orang berhjalan di samping gedung bank sentral AS, Federal Reserve atau The Fed, September 14, 2008.[REUTERS /Chip]

    Orang-orang berhjalan di samping gedung bank sentral AS, Federal Reserve atau The Fed, September 14, 2008.[REUTERS /Chip]

    TEMPO.CO, Jakarta - Bank sentral Amerika Serikat atau The Federal Reserve (The Fed) memutuskan untuk menahan suku bunga acuan di kisaran level saat ini. The Fed berjanji untuk mempertahankannya hingga ekonomi AS kembali pulih.

    Dalam rapat kebijakan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) yang berakhir Rabu waktu setempat atau Kamis dini hari WIB, 30 April 2020 diputuskan suku bunga The Fed (Fed Runds Rate) di level 0 persen - 0,25 persen.

    Gubernur The Fed Jerome Powell menyatakan, pandemi virus Corona (Covid-19) telah membawa perekonomian Amerika Serikat ke kondisi 'berhenti tiba-tiba'. Bank sentral juga mengaku tak bisa memastikan berapa lama perlambatan ekonomi akan berlangsung.

    “Aktivitas ekonomi kemungkinan akan turun dengan laju yang belum pernah terjadi sebelumnya pada kuartal kedua (2020),” ucap Powell dalam suatu konferensi pers pada Rabu.

    Dengan begitu, menurut Powell, dibutuhkan lebih banyak dukungan dari semua pihak jika ingin pemulihan ekonomi lebih cepat. "Jika ingin menjadi kuat,” katanya seperti dilansir melalui Bloomberg.

    Para pembuat kebijakan juga secara bulat menyatakan akan menggunakan alat-alat yang dimilikinya dan bertindak sesuai kebutuhan untuk mendukung ekonomi. Selain itu, The Fed memperingatkan bahwa pandemi Covid-19 akan membebani ekonomi dalam jangka menengah.

    Powell berulang kali juga menekankan pentingnya kebijakan fiskal dan mengatakan "ini bukan waktunya" membiarkan kekhawatiran tentang ukuran defisit federal untuk menghambat besarnya tanggapan yang dilancarkan.

    Pernyataan tersebut lebih kurang mengulangi pernyataan dalam rapat kebijakan lalu pada 15 Maret yang mengatakan Komite The Fed akan mempertahankan kisaran target suku bunga acuan di kisaran nol.

    Hal itu dilakukan sampai yakin bahwa ekonomi AS telah melewati peristiwa-peristiwa baru-baru ini serta berada di jalurnya untuk mencapai lapangan kerja maksimum dan target stabilitas harga. “Saya pikir semua orang menderita, tetapi saya rasa mereka yang paling tidak mampu menanggungnya adalah mereka yang kehilangan pekerjaan," kata Powell.

    Beberapa jam sebelum The Fed menelurkan keputusannya, Departemen Perdagangan AS melaporkan ekonomi AS menyusut 4,8 persen secara tahunan pada kuartal I/2020. Hal tersebut menandakan kontraksi pertama sejak 2014 yang saat itu mencatat minus 1,1 persen.

    Tak hanya membukukan penurunan terburuk sejak 2008, kontraksi pada kuartal pertama itu juga lebih buruk daripada proyeksi median ekonom dalam survei Bloomberg untuk penurunan 4 persen.

    Kontraksi tersebut dialami karena upaya yang dilancarkan pemerintah untuk membendung persebaran virus Corona telah memaksa banyak perusahaan di AS tutup dan konsumen tidak keluar dari rumah masing-masing.

    BISNIS 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.