Corona, Layanan Kereta Bandara Kualanamu Dihentikan Sampai 31 Mei

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kereta rel diesel elektrik (KRDE) tujuan Medan - Bandara Kualanamu. ANTARA/Irsan Mulyadi

    Kereta rel diesel elektrik (KRDE) tujuan Medan - Bandara Kualanamu. ANTARA/Irsan Mulyadi

    TEMPO.CO, Jakarta - Manajemen PT Railink menghentikan sementara seluruh  perjalanan Kereta Bandara Kualanamu terhitung 12 April hingga 31 Mei 2020. Penghentian operasional 50 rangkaian kereta bandara ini sebagai dampak dari wabah Virus Corona baru atau COVID -19 yang kian meluas.

    "Penghentian operasional bertahap dari 38 perjalanan dan ditambah 12 lagi sejak tanggal 12 April," ujar Kepala Humas PT Railink, Diah Suryandari yang dikonfirmasi Antara dari Medan, Senin 13 April 2020.

    Pengurangan frekuensi perjalanan Kereta Bandara Kualanamu dilakukan bertahap sejak 19 Maret 2020. Kemudian ada lagi pengurangan mulai 30 Maret dan terakhir 12 April.
    "Awalnya rencana penghentian sementara hingga 30 April, tetapi karena wabah COVID -19 masih berlanjut, maka diperpanjang hingga 30 Mei," ujar Diah.

    Diah mengatakan, penghentian sementara operasional Kereta Bandara Kualanamu menunjukkan dukungan manajemen Railink kepada pemerintah dalam mengurangi potensi penyebaran dan penularan COVID-19. "Sebelumnya, manajemen Railink juga sudah melakukan berbagai langkah untuk mencegah penyebaran COVID-19 mulai dari penyemprotan disinfektan di KA, stasiun dan sekitarnya termasuk menyediakan hand sanitizer, melakukan pemeriksaan suhu tubuh hingga pembagian masker," ujar  dia

    Sejalan dengan perluasan wabah COVID-19 dan arahan pemerintah untuk berdiam/tinggal di rumah, Railink mencatat penurunan jumlah penumpang kereta bandara. Diyakini, jumlah penumpang akan semakin merosot seiring imbauan pemerintah agar warta tidak mudik saat Lebaran.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Protokol PSBB Masa Transisi di DKI Jakarta, Ada Rem Darurat

    Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memberlakukan PSBB Masa Transisi mulai 5 Juni 2020. Sejumlah protokol harus dipatuhi untuk menghindari Rem Darurat.